Kompas.com - 09/06/2020, 16:20 WIB
Sekitar 4.000 pengunjuk rasa mengikuti aksi demo menentang kematian George Floyd dalam protes bertajuk Black Lives Matter di Auckland, Selandia Baru, Senin (1/6/2020). Kematian George Floyd setelah lehernya ditindih lutut polisi berkulit putih di Minneapolis, AS, turut menimbulkan reaksi keras dari banyak orang di berbagai negara. AFP/MICHAEL BRADLEYSekitar 4.000 pengunjuk rasa mengikuti aksi demo menentang kematian George Floyd dalam protes bertajuk Black Lives Matter di Auckland, Selandia Baru, Senin (1/6/2020). Kematian George Floyd setelah lehernya ditindih lutut polisi berkulit putih di Minneapolis, AS, turut menimbulkan reaksi keras dari banyak orang di berbagai negara.
|

"Ini tentang menyoroti hal-hal di masyarakat yang perlu diubah, dan kemudian bertindak berdasarkan itu. Kita telah melakukan banyak pembicaraan dan sekarang saatnya untuk bertindak," tuturnya.

Baca juga: Sama seperti Pandemi Corona, Diskriminasi Rasial Juga Harus Dihentikan

Sterling mengatakan, perlu ada perwakilan orang kulit hitam, Asia, dan minoritas yang lebih besar di administrator dan staf kepelatihan dalam sepak bola Inggris. Kesempatan yang sama harus diberikan.

Sebagai contoh, ia membandingkan empat mantan pemain timnas Inggris yang membuat jalan mereka dalam manajemen: Frank Lampard di Chelsea dan Steven Gerrard di Rangers, keduanya berkulit putih, serta Sol Campbell dan Ashley Cole, keduanya berkulit hitam.

Pekerjaan manajemen Campbell sampai saat ini adalah di liga sepak bola yang lebih rendah, di Macclesfield dan Southend, sementara Cole mulai melatih U-15 Chelsea setelah mengakhiri karier bermainnya tahun lalu.

"Staf pelatih yang Anda lihat di sekitar klub sepak bola: ada Steven Gerrard, Frank Lampard, Sol Campbell, dan Ashley Cole. Semua memiliki karier yang hebat, semua (pernah) bermain untuk timnas Inggris," ucapnya.

"Pada saat yang sama, dengan hormat, mereka semua telah menjalani karier kepelatihan mereka untuk melatih di level tertinggi dan yang belum diberi peluang yang tepat adalah dua mantan pemain berkulit hitam," tutur Sterling.

Baca juga: Bicara soal Insiden George Floyd, Ighalo Tegaskan Rasialisme Harus Dilawan

Pemain timnas Inggris itu berharap mantan pemain kulit hitam diberi kesempatan melatih, juga untuk bidang-bidang lain.

"Beri kesempatan pelatih hitam, bukan hanya pelatih, tetapi orang-orang di bidangnya masing-masing. Saya merasa seperti itulah yang kurang di sini. Ini tentang memberi orang kesempatan yang pantas mereka dapatkan," katanya.

"Ada sekitar 500 pemain di Liga Premier dan sepertiga dari mereka berkulit hitam dan kami tidak memiliki perwakilan kami dalam hierarki, tidak ada perwakilan kami di staf kepelatihan. Tidak ada banyak wajah yang bisa kami hubungkan," ucapnya.

Raheem Sterling berselebrasi setelah mencetak gol pertamanya pada laga Timnas Inggris vs Kosovo dalam lanjutan Kualifikasi Euro 2020 di Stadion St Mary, 10 September 2019.AFP/GETTY IMAGES/Clive Mason Raheem Sterling berselebrasi setelah mencetak gol pertamanya pada laga Timnas Inggris vs Kosovo dalam lanjutan Kualifikasi Euro 2020 di Stadion St Mary, 10 September 2019.

Pada tahun 2018, dikutip dari BBC, Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA) mengumumkan dalam rencana aksi kesetaraan bahwa 5 persen dari peran kepemimpinan dan 13 persen dari staf pelatih Inggris diisi oleh orang-orang dari latar belakang Black, Asian, and Minority Ethnic (BAME).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X