Kompas.com - 12/05/2020, 17:40 WIB
Antoine Griezmann dari FC Barcelona melakukan pemanasan selama pertandingan La Liga antara Real Sociedad dan FC Barcelona di Estadio Anoeta Antoine Griezmann dari FC Barcelona melakukan pemanasan selama pertandingan La Liga antara Real Sociedad dan FC Barcelona di Estadio Anoeta

KOMPAS.com - Bintang Barcelona, Antoine Griezmann, harus melalui jalur yang berliku agar bisa memiliki karier sepak bola seperti saat ini.

Saat masih kecil, Griezmann sempat disepelekan oleh banyak pencari bakat di Perancis karena tubuhnya yang tidak proporsional.

Griezmann ketika berusia 14 tahun dianggap terlalu kurus dan pendek dan diprediksi sulit menjadi pesepak bola.

Olympique Lyon, Saint-Etienne, Metz, Auxerre, Sochaux, dan Montpellier adalah tim Perancis yang sudah pernah mengamati Griezmann, tetapi tidak tertarik merekrut.

Nasib Griezmann kemudian berubah ketika mengikuti turnamen yang diadakan Paris Saint-Germain. Saat itu, Griezmann sedang menjalani trial dengan Montpellier.

Dikutip dari situs Bleacher Report, Griezmann kala itu mencuri perhatian karena datang ke lapangan dengan santai mengenakan kaus bertuliskan "Jamaica".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Griezmann tampak berbeda karena pemain trial Montpellier lainnya menggunakan jaket klub.

Baca juga: Griezmann Ekspresikan Kerinduan pada Camp Nou Lewat Media Sosial

Pada saat pertandingan, Griezmann hanya diberi waktu 10 menit. Namun, 10 menit inilah yang mengubah nasib Griezmann.

Bakat Griezmann dilirik oleh pencari bakat Real Sociedad, Eric Olhats. Uniknya, Eric Olhats saat itu tidak berniat mencari pemain karena hanya ingin menemui temannya.

Eric Olhats mengaku terkesan dengan penampilan 10 menit Griezmann dan ingin membawanya ke Real Sociedad.

Griezmann pada akhirnya resmi menjadi pemain akademi Real Sociedad, Zubieta, pada 2005 saat berusia 13 tahun.

Dalam penjelasannya, Olhats menilai teknik Griezmann di atas rata-rata pemain lain seusianya dan cocok bermain di Spanyol.

Teknik olah bola itu membuat Olhats yakin Griezmann bakal jadi pemain besar meski tidak memiliki tubuh yang proporsional.

"Saya terkesan dengan teknik Griezmann saat itu. Mungkin saat itu masih belum sempurna. Namun, intuisi saya yakin terhadap Griezmann," kata Olhats.

"Saya tahu kriteria pencarian bakat sepak bola pada masa itu. Di Perancis khususnya, mereka mencari pemain yang punya tubuh atletis dan kuat secara fisik," ujar Olhats.

"Di sisi lain, Spanyol memberi waktu untuk para pemain muda untuk berkembang. Jika saya tidak bekerja di Real Sociedad saat itu, mungkin Griezmann tidak akan ditemukan," tutur Olhats menambahkan.

Baca juga: Antoine Griezmann Ingin Gunakan Nomor 7 di Barcelona

Setelah empat tahun menjadi pemain akademi Zubieta, Griezmann mendapat jatah promosi ke tim utama Real Sociedad pada tahun 2009.

Pelatih Real Sociedad saat itu, Martin Lasarte, yakin dengan Griezmann yang tampil baik pada tur pramusim menyambut musim 2009-2010.

Sejak saat itu, penampilan Griezmann terus menanjak hingga dipanggil ke timnas Perancis pada Maret 2014.

Debut di timnas Perancis membawa berkah untuk Griezmann karena tidak lama setelah itu resmi pindah ke Atletico Madrid.

Griezmann sampai saat ini sudah mengikuti tiga turnamen besar bersama timnas Perancis, yakni dua kali Piala Dunia (2014 dan 2018) serta Piala Eropa 2016.

Pemain yang punya ciri khas rambut pirang itu menjadi kunci timnas Perancis menjadi runner-up Piala Eropa 2016 dan juara Piala Dunia 2018.

Seusai juara Piala Dunia 2018, Griezmann bertahan setahun di Atletico Madrid sebelum pada akhirnya pindah ke Barcelona awal musim ini.

Alasan Griezmann pindah ke Barcelona ditengarai karena keinginan menyempurnakan lemari trofinya dengan gelar Liga Spanyol dan Liga Champions.

Baca juga: Antoine Griezmann Disebut Tidak Bahagia di Barcelona

Dua gelar itulah yang tidak didapatkan Griezmann di Real Sociedad maupun Atletico Madrid.

Selama lima tahun membela Atletico Madrid, Griezmann tercatat tiga kali nyaris meraih trofi Liga Spanyol dan Liga Champions.

Griezmann hanya bisa mengantar Atletico Madrid satu kali menjadi runner-up Liga Champions (2015) serta dua kali di Liga Spanyol (2018 dan 2019).

Meski demikian, Griezmann turut membantu Atletico Madrid meraih gelar Liga Europa, Piala Super Eropa, dan Piala Super Spanyol.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.