Kompas.com - 08/04/2020, 14:00 WIB

KOMPAS.com - Pelatih Manchester United Ole Gunnar Solskjaer menilai perlakuan beberapa orang yang menyudutkan pemain Liga Inggris soal pemotongan gaji merupakan tindakan tidak adil. 

Melansir Sky Sports, Ole Gunnar Solskjaer mengatakan, diskusi sedang berlangsung soal cara pemain dan klub berkontribusi selama masa sulit ini.

Ole Gunnar Solskjaer pun menegaskan semua pemain memiliki niat untuk membantu memerangi Covid-19 di Inggris.

Seperti diketahui, para pesepak bola Premier League sempat mendapat kritikan dari Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock.

Baca juga: Rooney Tak Setuju Gaji Pemain Dipotong di Tengah Pandemi Virus Corona

Matt Hancock mendesak para pemain papan atas Liga Inggris untuk memainkan peran mereka dalam situasi ini dengan melakukan pemotongan gaji.

Pada saat yang bersamaan, semua kapten Premier League (kasta tertingggi Liga Inggris) telah berdiskusi untuk menggalang donasi.

Donasi dari para pemain itu akan diberikan kepada layanan kesehatan masyarakat (National Health Service/NHS).

"Bagi saya, sepak bola kadang-kadang menjadi sasaran empuk," kata Ole Gunnar Solskjaer dikutip dari Sky Sports.

"Tidak adil untuk mengkritik dan menempatkan pesepak bola seolah-olah mereka tidak mau melakukan perannya."

"Saya tahu para pemain melakukan banyak hal untuk membantu yang paling membutuhkan dalam masa sulit ini," sambung Solskjaer.

Di tengah perdebatan soal gaji pemain yang belum menemukan titik terang, Ole menegaskan, saat ini, prioritas semua pemain dan klub adalah membantu NHS serta masyarakat terdampak dari pandemi global ini.

"Diskusi sedang berlangsung antara pemain dan klub soal kontribusi apa yang bisa kami berikan. Situasi ini tidak mudah bagi siapa pun, dan menyebut para pemain seperti itu merupakan tindakan yang tidak adil bagi saya," kata Solskjaer.

"Sekarang saatnya membuat keputusan yang bisa membantu NHS dan masyarakat. Bagi saya, ini juga termasuk mematuhi pedoman pemerintah selama masa pandemi," katanya menambahkan.

Hal senada pun diutarakan pemain Derby County, Wayne Rooney. Dia menilai pernyataan Matt Hancock menjadi gambaran buruknya kinerja pemerintah Inggris dalam menangani virus corona.

Baca juga: David Moyes, Pelatih Premier League Ketiga yang Bersedia Potong Gaji

"Dia (Matt Hancock) seharusnya memberi gambaran terbaru tentang perkembangan virus corona. Mengapa gaji pesepak bola yang ada di kepalanya? Apakah dia ingin mengalihkan perhatian," kata Rooney.

"Lalu ada usulan dari Premier League soal kebijakan potong gaji. Mengapa mereka merapatkan hal itu secara tertutup dan tidak dijelaskan ke publik? Situasi ini membuat seluruh pemain terpojok," ujar Rooney menambahkan.

Sampai saat ini, diskusi masih terus berjalan di antara perwakilan Premier League dan Asosiasi Pesepak Bola Inggris (PFA).

Topik utama diskusi adalah pemotongan gaji pemain Liga Inggris sebesar 30 persen selama pandemi virus corona.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Sky Sports


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.