Pelatih Kiper Persebaya Bicara Ujian dan Hikmah dari Virus Corona

Kompas.com - 26/03/2020, 14:40 WIB
Penjaga gawang Persebaya Surabaya Ernando Ari (kanan) dan pelatih penjaga gawang Benny van Breukelen (kiri) untuk musim 2020. KOMPAS.com/SUCI RAHAYUPenjaga gawang Persebaya Surabaya Ernando Ari (kanan) dan pelatih penjaga gawang Benny van Breukelen (kiri) untuk musim 2020.

SURABAYA, KOMPAS.com - Pelatih kiper Persebaya Surabaya, Benny van Breukelen, mengungkap baru pertama kali menghadapi situasi yang sulit dalam kariernya.

Mantan pelatih kiper PS Tira-Persikabo itu baru pertama kali menghadapi situasi yang menjenuhkan seperti saat ini.

Kompetisi Shopee Liga 1 2020 dihentikan sampai batas waktu yang belum ditentukan akibat wabah penyebaran virus corona atau Covid-19.

"Selama di sepak bola baik jadi pemain maupun pelatih, inilah hari-hari yang sangat menjemukan, tetapi kita ya harus taat kalau ingin semua ini cepat berlalu. Saya tetap shalat lima waktu walaupun cuma di dalam kamar saja," katanya.

Baca juga: Cemas Soal Corona, Gelandang Asing Persebaya Terus Jaga Komunikasi dengan Keluarga

Benny van Breukelen berharap musibah wabah virus corona segera berlalu dan kompetisi Liga 1 2020 kembali bergulir.

Benny mengingat situasi ini seperti saat tahun 2015 saat kompetisi dihentikan akibat dibekukannya PSSI oleh Kemenpora yang berujung sanksi FIFA.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, meski sama-sama kompetisi dihentikan, kondisinya berbeda.

Perbedaan, menurut Benny, saat itu dia dan lainnya masih bisa beraktivitas. Semua kegiatan sepak bola tetap berjalan walaupun hanya sekadar turnamen dan uji coba.

Kalau sekarang, tidak seperti saat ini, dengan aktivitas sepak bola berhenti total.

Baca juga: Manajemen Persebaya Tunggu Keputusan PSSI soal Kompetisi

"Dulu waktu kita dihukum sampai FIFA tidak seperti ini. Bermain bola dengan teman All Star tetap masih bisa. Kalau ini, ya hanya berdiam diri dalam rumah, istilahnya dikurung dalam sangkar," ucap mantan pelatih kiper timnas Indonesia itu.

Meski demikian, Benny Van Breukelen mengaku ada hikmah yang bisa dipetik dari musibah wabah virus corona.

Dengan adanya wabah virus tersebut, manusia bisa merenung bahwa tidak selamanya harus hidup dalam keramaian.

Selain itu, dengan adanya musibah seperti saat ini, dia bisa lebih dekat dengan Tuhan dan khusyuk dalam melakukan ibadah di rumah.

"Ya kita merasa selama ini mau ke mana saja bebas. Sekarang baru kita merasa bahwa tidak selamanya hidup itu harus selalu dengan keramaian," ujarnya.

"Ini sekarang kita baru bisa merasakan kalau menyendiri itu juga indah dan lebih dekat dengan Allah, lebih khusyuk kita kalau shalat," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.