Jelang Persebaya Vs Persik, Simak 6 Fakta Unik Bajul Ijo

Kompas.com - 27/02/2020, 20:30 WIB
Skuat Persebaya Surabaya saat uji coba melawan Sabah FA yang berakhir dengan skor 3-1 di Stadion Gelora Bung Tomo Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (08/02/2020) malam.
KOMPAS.com/SUCI RAHAYUSkuat Persebaya Surabaya saat uji coba melawan Sabah FA yang berakhir dengan skor 3-1 di Stadion Gelora Bung Tomo Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (08/02/2020) malam.


SURABAYA, KOMPAS.com - Persebaya Surabaya membuat keajaiban selama Liga 1 2019. Persebaya mengalami banyaknya persoalan sejak awal musim hingga awal putaran kedua.

Mulai dari pemecatan pelatih, batalnya Alfred Riedl, aksi protes suporter, sanksi jutaan rupiah dan laga tanpa penonton. Namun di penghujung Liga 1 2019, Persebaya secara luar biasa mampu finis di peringkat kedua.

Baca juga: 10 Hal Menarik soal Kompetisi Liga 1 2020

Jelang dimulainya kompetisi Shopee Liga 1 2020 dan laga pembuka Persebaya vs Persik Kediri, KOMPAS.com merangkum 6 fakta unik tentang Persebaya.

 

Pelatih Persebaya Surabaya, Wolfgang Pikal.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Pelatih Persebaya Surabaya, Wolfgang Pikal.

1. Sering gonta-ganti pelatih

Sejak naik kasta ke Liga 1 seusai menjuarai Liga 2 2017, belum ada satu pelatih pun yang menemani Persebaya dari awal musim hingga akhir musim.

Masalah inkonsistensi performa yang menjangkit dua musim terakhir membuat pelatih-pelatih Persebaya dicopot pada pertengahan musim.

Pelatih pertama mereka, Angel Afredo Vera, mengundurkan diri setalah sembilan bulan membawa Persebaya naik kasta ke Liga 1 2018.

Posisi Angel Alfredo Vera digantikan Djadjang Nurdjaman. Pelatih yang biasa disapa Djanur tersebut tercatat menjadi pelatih yang paling lama yakni nyaris satu tahun lamanya.

Dia diresmikan pada 25 Agustus 2018 dan keluar pada 10 Agustus 2019. Hal tersebut tidak melepas fakta bahwa Djanur dicopot pada pertengahan kompetisi Liga 1 2019.

Lalu Djanur digantikan Wolfgang Pikal karena Alfred Riedl gagal datang.

Bisa dibilang saat dipimpin Wolfgang Pikal situasi semakin tidak kondusif, mulai dari peringkat yang terus menurun dan aksi suporter turun ke lapangan yang berujung sanksi. Wolfgang Pikal pun mengundurkan diri.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X