Alsadad Rudi
REPORTER

REPORTER OLAHRAGA

Semoga Shin Tae-yong Tak Menjadi Korban Tagar #Out Berikutnya...

Kompas.com - 24/12/2019, 12:20 WIB
Pelatih Korea Selatan Shin Tae-yong memimpin latihan timnya jelang laga versus Swedia di Stadion Nizhny Novgorod pada 17 Juni 2018. Shin Tae-yong kini menjadi pelatih timnas Indonesia. JOHANNES EISELEPelatih Korea Selatan Shin Tae-yong memimpin latihan timnya jelang laga versus Swedia di Stadion Nizhny Novgorod pada 17 Juni 2018. Shin Tae-yong kini menjadi pelatih timnas Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com - PSSI sudah mengumumkan pelatih baru tim nasional Indonesia untuk tahun 2020 mendatang.

Dia adalah Shin Tae-yong, mantan pelatih timnas Korea Selatan.

Shin Tae-yong adalah salah satu pelatih Asia yang cukup berprestasi, baik di level klub maupun timnas.

Pria kelahiran 1970 itu pernah membawa Seongnam FC menjadi juara Liga Champions Asia pada musim 2009/2010.

Pada level timnas U-23, Shin Tae-yong juga sukses membawa Korsel melaju hingga perempat final Olimpiade Rio 2016 dan menjadi juara Piala Asia U-23 di tahun sama.

Pada Piala Dunia 2018 di Rusia, Tae-yong memang gagal membawa timnas Korsel lolos ke babak 16 besar.

Namun, ia berhasil mempersembahkan satu kemenangan impresif atas juara bertahan Jerman dengan skor 2-0 di laga terakhir fase grup.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bermodal segudang pengalaman yang dimiliki, Tae-yong akan memimpin timnas Indonesia menjalani tiga laga sisa pada babak kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia Grup G.

Ujian yang sesungguhnya bagi Tae-yong adalah saat perhelatan Piala AFF 2020, akhir tahun depan.

Baca juga: Tantangan Shin Tae-yong sebagai Pelatih Timnas Indonesia

Sejak pertama kali diselenggarakan tahun 1996, timnas Indonesia belum pernah sama sekali menjuarai turnamen antarnegara paling bergengsi di kawasan Asia Tenggara itu.

Tae-yong adalah salah satu dari dua incaran utama PSSI untuk menjadi pelatih timnas.

Satu nama lainnya adalah Luis Milla, pelatih asal Spanyol yang sempat menangani timnas pada SEA Games 2017 dan Asian Games 2018.

Nama terakhir adalah pelatih yang sebenarnya juga berprestasi. Milla tercatat pernah menghantarkan timnas U-21 Spanyol menjuarai Piala Eropa U-21 tahun 2011.

Namun, Milla menyatakan tak bisa menjamin mampu meraih juara Piala AFF 2020. Hal itu dikemukakannya saat presentasi di hadapan para pengurus PSSI beberapa waktu lalu.

Ekspresi pelatih timnas U-23 Indonesia, Luis Milla, seusai timnya tersingkir dari Asian Games 2018, Timnas U-23 Indonesia kalah adu penalti dari Uni Emirat Arab dalam pertandingan babak 16 besar sepak bola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti, Jumat (24/8/2018).
HERKA YANIS/TABLOID BOLA Ekspresi pelatih timnas U-23 Indonesia, Luis Milla, seusai timnya tersingkir dari Asian Games 2018, Timnas U-23 Indonesia kalah adu penalti dari Uni Emirat Arab dalam pertandingan babak 16 besar sepak bola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti, Jumat (24/8/2018).

Sering Gonta-ganti Pelatih

Jika nantinya benar jadi datang ke Tanah Air, Tae-yong akan menjadi pelatih ke-12 timnas Indonesia hanya dalam kurun waktu 10 tahun terakhir.

Selama kurun waktu 20 tahun terakhir, timnas Indonesia memang kerap gonta-ganti pelatih.

Tak ada satupun pelatih yang diberi kesempatan menjalani program jangka panjang, karena pasti sudah keburu dipecat atau tak diperpanjang kontraknya jika gagal dalam sebuah turnamen.

Kondisi inilah yang sempat disoroti oleh legenda sepak bola Indonesia yang belum lama ini memutuskan pensiun, Bambang Pamungkas.

Melalui blog pribadinya, Bepe, demikian sapaan Bambang, sempat berujar bahwa seringnya pergantian pelatih adalah penyebab kekeringan prestasi di timnas.

Pada 2013 silam, Bepe sempat menyinggung mengenai kondisi tersebut dalam sebuah tulisan berjudul "Karma Sepak Bola Indonesia".

Menurut Bepe, terlalu seringnya timnas berganti pelatih menjadi faktor yang kerap dilupakan banyak orang.

Pasalnya, saat timnas tidak berprestasi, kebanyakan orang akan langsung menyebut iklim kompetisi di negeri ini yang kurang sehat dan profesional, kurang diperhatiakannya pembinaan usia dini yang berjenjang dan berkesinambungan, hingga amburadulnya sistem organisasi di PSSI.

Baca juga: Bepe Sebut Orang Indonesia Suka yang Instan, Termasuk Prestasi

Bepe menilai memang banyak faktor yang mempengaruhi kesuksesan timnas. Namun, salah satu yang paling disoroti adalah seringnya pergantian pelatih.

"Di antara banyak faktor tersebut, ada satu yang sering kali luput dari perhatian kita. Adakah di antara kita yang berpikir bahwa salah satu faktor yang membuat tim nasional Indonesia gagal adalah terlalu seringnya terjadi pergantian pelatih tim nasional?" ucap Bepe.

Sebagai contoh, Bepe menyinggung mengenai pergantian pelatih timnas hingga 15 kali hanya dalam waktu 15 tahun.

Ia memulainya sejak tahun 1998 saat perhelatan Piala Tiger (nama lama Piala AFF) tahun 1998, hingga 2013, atau setahun setelah ia memutuskan pensiun dari timnas.

Dalam kurun waktu tersebut, tercatat ada 12 orang pelatih yang sempat membesut timnas.

Menurut Bepe, terlalu seringnya timnas Indonesia berganti pelatih tentu berbeda dengan yang diterapkan timnas Singapura.

Ia menyebut sejak 2003 hingga 2013, timnas Singapura hanya dilatih oleh satu orang, yakni Radojko Avramovic.

"Hal yang ingin saya sampaikan adalah, tidak ada kah orang di Federasi Sepakbola Indonesia yang berpikir bahwa lama seorang pelatih menangani tim nasional, sangat berpengaruh dengan hasil yang akan diraih oleh tim nasional itu sendiri," ucap Bepe.

Baca juga: Timnas Indonesia Kalah Lagi, Salah Siapa?

Pesepak bola Persija Jakarta Bambang Pamungkas (tengah) mengangkat kostum miliknya yang dibingkai usai melawan Persebaya Surabaya dalam lanjutan Liga 1 di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Selasa (17/12/2019). Dalam laga tersebut Bambang Pamungkas mengakhiri karirnya di sepak bola sebagai pemain.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Pesepak bola Persija Jakarta Bambang Pamungkas (tengah) mengangkat kostum miliknya yang dibingkai usai melawan Persebaya Surabaya dalam lanjutan Liga 1 di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Selasa (17/12/2019). Dalam laga tersebut Bambang Pamungkas mengakhiri karirnya di sepak bola sebagai pemain.

"Dalam hal ini kita bisa belajar bagaimana Singapura begitu yakin, percaya, dan menghargai Radojko sebagai seorang pelatih tim nasional. Raddy juga tidak luput dari kegagalan dalam beberapa turnamen, tetapi Federasi Sepakbola Singapura tetap yakin, sabar, dan percaya," kata dia.

Menurut Bepe, Radojko Avramovic adalah pelatih yang sempat mengalami beberapa kegagalan. Namun, ia tetap dipercaya Federasi Sepak Bola Singapura sampai akhirnya berhasil mempersembahkan tiga Piala AFF.

Ia kemudian membandingkannya dengan kondisi di Indonesia. Menurut Bepe, seorang pelatih tidak dapat mengimplementasikan ilmu serta keinginannya dengan maksimal jika langsung didepak setiap gagal dalam satu turnamen.

Tak cuma itu, terlalu seringnya pergantian pelatih menjadi kendala yang sangat besar bagi para pemain tim nasional.

Baca juga: Ditarget Juara Piala AFF 2020, Luis Milla Tak Berani Jamin

"Setiap pelatih memiliki gaya dan karakter masing-masing. Sebagai contoh pelatih A memiliki gaya dan karakter bermain dengan warna merah, maka dia akan memilih pemain yang sesuai untuk mendukung sistem bermain warna merah."

"Namun, karena dianggap gagal dalam sebuah turnamen oleh PSSI, maka seketika akan diganti dengan pelatih yang baru."

"Pelatih baru, katakanlah si B datang dengan optimisme baru serta gaya dan karakter bermain warna Biru. Maka secara otomatis pelatih tersebut akan mengubah gaya bermain tim nasional, yang tadinya berwarna merah menjadi warna biru, sesuai dengan keinginannya. Di sinilah letak permasalahan yang sesungguhnya."

"Bagaimana sebuah tim dapat meraih hasil maksimal, jika belum juga khatam belajar bermain dengan warna merah, sudah harus dirubah menjadi berwarna biru. Belum lagi ketika dalam turnamen berikutnya, gaya berwain warna biru tersebut dianggap gagal. Maka kemungkinan besar akan datang lagi pelatih baru, yang mungkin membawa warna yang lain ke dalam tim nasional," sebut Bepe.

Skuad Timnas Indonesia dalam laga kualifikasi Piala Dunia 2022 melawan Thailand di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Selasa (10/9/2019). KOMPAS.COM/GARRY ANDREW LOTULUNG Skuad Timnas Indonesia dalam laga kualifikasi Piala Dunia 2022 melawan Thailand di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Selasa (10/9/2019).

Bepe mengaku para pemain sebenarnya tertekan dengan seringnya pergantian pelatih timnas yang ia nilai disebabkan cara berpikir egois dari para pengurus PSSI.

Di sisi lain, ia menganggap masyarakat tidak akan mengerti dan peduli dengan hal tersebut. Pasalnya, ia menilai kebanyakan orang Indonesia hanya menginginkan prestasi diraih dengan cara instan.

"Orang Indonesia itu suka sesuatu yang instan, mie-nya instan, budayanya instan, suksespun maunya juga dengan cara yang instan. Hal ini yang menurut saya harus diubah," ucap Bepe.

Ucapan Bepe memang ada benarnya jika mengacu kondisi timnas Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Indonesia Tersingkir, Bima Sakti Dinilai Emban Posisi Sulit

Milla tak diperpanjang kontraknya oleh PSSI setelah gagal mempersembahkan emas SEA Games 2017 dan hanya mampu sampai babak perempat final Asian Games 2018.

Kondisi paling tak mengenakan bahkan dialami Bima Sakti saat Piala AFF 2018, dan Simon McMenemy selama kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia.

Keduanya menjadi korban tagar #out dari warga masyarakat setelah tak mampu memberikan hasil sesuai harapan.

Pelatih timnas Indonesia Simon McMenemy saat menyaksikan skuad asuhannya pada laga Indonesia vs Malaysia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Kamis (9/5/2019).KOMPAS.com/Garry Lotulung Pelatih timnas Indonesia Simon McMenemy saat menyaksikan skuad asuhannya pada laga Indonesia vs Malaysia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Kamis (9/5/2019).

Padahal, McMenemy juga punya prestasi yang lumayan, kendati tak sebaik Milla ataupun Tae-yong.

Pria Skotlandia itu pernah membawa timnas Filipina naik kelas dari tim pesakitan di ASEAN menjadi tim yang menembus semifinal Piala AFF 2010.

Filipina memang bukan negara yang punya kultur sepak bola yang kuat. Pada Piala AFF 2010, timnas Filipina bahkan tak bisa melakoni laga kandang di semifinal karena ketiadaan stadion yang layak.

Namun, di tangan McMenemy, Filipina mampu naik kelas dan kini menjadi salah satu tim yang diperhitungkan di ASEAN.

Di level klub, McMenemy juga sempat mempersembahkan gelar juara Liga 1 2017 untuk Bhayangkara FC.

Baca juga: Liga 1 Bak Sinetron Stripping, Mulai 22 Oktober Sampai Pekan Terakhir

Sebelum dipecat akibat selalu kalah di babak kualifikasi Piala Dunia 2022, Simon McMenemy sempat tak henti-hentinya mengeluhkan jadwal kompetisi Liga 1 yang dinilainya tidak ideal.

Ia sempat mengeluhkan kondisi pemainnya yang tidak dalam kondisi bugar.

"Tanpa mengurangi rasa hormat buat klub Indonesia, kondisi fisik pemain yang datang dari liga tak terlalu bagus," ujar McMenemy dalam sebuah kesempatan.

McMenemy sempat meminta kepada para pemegang kebijakan sepak bola nasional untuk duduk bersama menyelesaikan persoalan tersebut.

Pasalnya, McMenemy pun mengaku tak punya jawaban pasti terkait kondisi fisik jika semua pihak tak menuntaskannya secara bersama.

"Piala Dunia adalah kompetisi terbesar di dunia, jadi pemain hanya punya 60-70 persen kondisi fisik saat membela timnas di ajang itu," kata McMenemy.

"Saya rasa kami harus duduk bersama untuk mengevaluasi ini supaya tidak terjadi lagi," ujar McMenemy melanjutkan.

Baca juga: Suporter Brutal, Jadwal Liga Berantakan, Timnas Babak Belur

Jadwal Kompetisi Tak Ideal

Liga 1 2019 memang sudah usai. Namun, jika boleh melihat kembali ke belakang, kompetisi kasta tertinggi ini digelar dalam kurun waktu yang tidak ideal.

Pasalnya, 34 pekan pertandingan harus dilaksanakan sekitar delapan bulan, dimulai pertengahan Mei dan harus berakhir 22 Desember.

Itu belum termasuk libur lebaran, FIFA Match Day, benturan dengan jadwal Piala Indonesia dan Piala AFC, hingga penundaan akibat situasi politik dan keamanan.

Akibatnya, jarak antar satu pertandingan ke pertandingan berikutnya menjadi sangat sempit dan membuat pemain kelelahan.

Sejak dimulai hingga pertengahan kompetisi, tak terhitung ada berapa banyak pelatih klub yang mengeluhkan kondisi tersebut, sebagian di antaranya bahkan harus rela dipecat klubnya.

Baca juga: Keluhkan Jadwal Padat Persija, Kolev Sebut Barcelona Pun Tak Sanggup

Start Liga 1 2019 pada bulan Mei bukanlah tanpa sebab. Sebenarnya, PT LIB menginginkan kompetisi dimulai bulan Maret.

Apabila dimulai Maret dan berakhir Desember, kompetisi berjalan dalam kurun waktu yang ideal, yakni sembilan bulan, sudah termasuk jeda saat FIFA Match Day.

Pemain, official dan manajemen Bali United merayakan juara Liga 1 2019 di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Bali, Minggu (22/12/2019) malam.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Pemain, official dan manajemen Bali United merayakan juara Liga 1 2019 di Stadion Kapten I Wayan Dipta Gianyar, Bali, Minggu (22/12/2019) malam.

Namun, pihak kepolisian ketika itu tak mengizinkan kompetisi dimulai sebelum Pemilihan Umum pada bulan April.

Akan tetapi, di sisi lain, kepolisian tak mempermasalahkan pelaksanaan Piala Presiden 2019 dari 2 Maret hingga 12 April.

Perhelatan Piala Presiden 2019 sempat membuat perhelatan Piala Indonesia musim 2018-2019 terhenti sejenak.

Kondisi seperti inilah yang mungkin membuat pihak klub mulai mewanti-wanti agar jangan sampai terulang kembali di tahun 2020.

Perhatian khusus ditujukan ke rencana penyelenggaraan Piala Presiden.

Direktur Teknik Bhayangkara FC, Yeyen Tumena, menilai bahwa kompetisi pramusim seperti Piala Presiden cukup mengganggu persiapan klub untuk memulai kompetisi resmi.

Baca juga: Kritik Jadwal, Pelatih Madura: Pemain Sehat, Level Indonesia Akan Naik

"Begini, kami saat memulai kompetisi itu ada namanya preseason. Preseason itu sering terganggu oleh turnamen pramusim, Piala Presiden, Piala Sudirman, dan lain-lain," tutur Yeyen, Jumat (13/12/2019), dilansir dari Antara.

"Performa pemain pada putaran pertama itu pada awal-awal tidak sesuai yang kami harapkan," katanya.

Tak cuma Yeyen, pelatih Persib Bandung, Robert Rene Alberts juga melontarkan hal serupa.

Pelatih asal Belanda itu menegaskan ketidaksukaannya terhadap waktu pelaksanaan Piala Presiden yang dilakukan pada masa pramusim.

"Jadi saya tidak tahu siapa yang menulis itu dan penerjemahan wawancara harus benar," tutur Alberts, dikutip dari Tribun Jabar pada Kamis (19/12/2019).

"Saya bicara dengan jelas bahwa Piala Presiden itu tidak bagus karena berkompetisi di pramusim, sebelum bertanding di kompetisi yang sesungguhnya," ucap dia lagi.

Baca juga: Rahasia Kehebatan Timnas Malaysia yang Sulit Didapat Indonesia

Berkaca ke Thailand dan Malaysia

Thailand dan Malaysia adalah dua negara yang sudah mengumumkan jadwal kompetisi pada tahun 2020 mendatang.

Melalui laman resminya, operator Liga Thailand, Thaileague mengumumkan bahwa Liga Thailand 2020 untuk Divisi 1 dan Divisi 2 akan dimulai pada 14 Februari.

Kompetisi Liga Thailand 2020 dijadwalkan berakhir pada Oktober atau sekitar sebulan sebelum timnas Thailand berlaga di Piala AFF.

Demikian juga dengan Malaysia. Seluruh kompetisi dan turnamen selama 2020 di Negeri Jiran itu dilaporkan sudah dijadwalkan usai akhir Oktober.

Pada Piala AFF 2018, timnas Indonesia gagal total. Ketika itu, anak asuh Bima Sakti gagal lolos dari fase grup, setelah kalah dua kali, imbang sekali, dan hanya sekali menang, itupun atas Timor Leste dengan skor 4-2 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta.

Baca juga: Piala AFF 2018, Masih Berjalannya Liga Ganggu Penampilan Timnas

Saat Piala AFF 2018, Liga 1 masih berjalan dan tidak sama sekali diliburkan karena harus mengejar rampung pada bulan Desember.

Jika melihat sederet fakta-fakta tersebut, mungkin tidak ada salahnya bagi kita mengingatkan kembali bahwa seorang pelatih tak akan mampu mengangkat prestasi timnas tanpa dukungan dari semua pihak, salah satunya penjadwalkan kompetisi yang baik.

Sebab, jangan sampai Shin Tae-yong menjadi korban berikutnya dari tagar #out jika nantinya gagal memberikan hasil sesuai harapan pada Piala AFF 2020 akhir tahun depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.