Persib Vs Persela, Robert Sebut Maung Bandung Alami Antiklimaks

Kompas.com - 04/12/2019, 11:00 WIB
Gelandang Persib, Kim Jeffrey Kurniawan, mencoba mengamankan bola dari sergapan bek Persela saat kedua tim bentrok pada pekan ke-30 Liga 1 2019, di Stadion Si Jalak Harupat, Selasa (3/12/2019). KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHAGelandang Persib, Kim Jeffrey Kurniawan, mencoba mengamankan bola dari sergapan bek Persela saat kedua tim bentrok pada pekan ke-30 Liga 1 2019, di Stadion Si Jalak Harupat, Selasa (3/12/2019).

BANDUNG, KOMPAS.com - Persib Bandung menelan kekalahan saat menjamu Persela Lamongan pada pekan ke-30 Liga 1 2019.

Dalam pertandingan yang berlangsung di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Selasa (3/12/2019), Persib takluk dua gol tanpa balas dari Persela.

Dua gol Persela masing-masing dibukukan oleh Rafael Gomes de Oliveira pada menit ke-12 dan gol bunuh diri Achmad Jufriyanto pada menit ke-56.

Pelatih Persib, Robert Rene Alberts, menyebut timnya mengalami antiklimaks. Bagi Persib ini menjadi kekalahan kedua beruntun.

Baca juga: Persib Kalah karena Gol Bunuh Diri di 2 Laga Terakhir, Robert Angkat Bicara

Sebelumnya, klub berjulukan Maung Bandung itu kalah 2-3 dari Bali United pada pekan ke-29.

Padahal sebelum melakoni dua pertandingan tersebut, Persib begitu digdaya dengan melewati tujuh pertandingan tanpa terkalahkan. Maung Bandung mencatatkan hasil lima menang dan dua imbang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sangat mengecewakan, kami mengalami antiklimaks. Dalam posisi kami sebenarnya bisa menembus peringkat ke-4," kata Robert, seusai laga.

Kekalahan dari Persela memang membuat Persib kembali gagal mengambil momentum untuk menembus posisi lima besar. Alih-alih naik peringkat, Maung Bandung justru harus turun dua peringkat ke posisi 10.

Hal tersebut tentu saja membuat Persib semakin kesulitan untuk mengejar target mengakhiri kompetisi musim ini di posisi lima besar. Maung Bandung harus bisa memaksimalkan empat pertandingan sisa dengan hasil positif.

"Tetapi dengan segala kesempatan yang kami miliki, kami malah turun ke peringkat 10 atau 11 dan ada jarak yang cukup jauh," tegas Robert.

Secara permainan, Robert pun mengakui bahwa Omid Nazari dkk tampil tidak sesuai harapan. Pelatih asal Belanda itu juga mengaku bingung dengan performa yang ditunjukkan anak asuhnya.

Baca juga: Klasemen Liga 1 2019 Pekan Ke-30, Persib Turun, PSS Melejit

Menurut Robert, para pemain Persib tampil kurang menggigit. Hal tersebut yang kemudian membuat Persela begitu mudah mengembangkan permainannya.

"Saya juga masih kebingungan kenapa kami bisa bermain seperti tadi, kami tidak kuat memegang bola, tidak agresif dalam melaju ke depan," ujar Robert.

"Jadi itu membuat tugas lawan menjadi mudah karena mereka tidak mendapat perlawanan yang agresif. Kami tidak bisa membantu tim kami sendiri," kata dia.

Siap terima kritik

Kapten Persib, Supardi Nasir, mengakui bahwa Persib tampil di bawah performa terbaiknya. Hal tersebut membuat Maung Bandung gagal mendapatkan hasil yang diharapkan.

Supardi menyadari hasil minor yang diraih Persib dari Persela membuat Bobotoh sangat kecewa. Sebagai perwakilan pemain, dia pun meminta maaf kepada Bobotoh.

Tidak hanya itu, Supardi melanjutkan, tim Persib secara keseluruhan siap menerima kritik yang membangun dari banyak pihak terkait performa buruk yang ditunjukkan dalam dua laga terakhir.

"Hasil yang tidak kami harapkan, kami sangat kecewa, pemain semua kecewa. Kata maaf mungkin tidak cukup untuk mengobati kekecewaan Bobotoh," kata Supardi.

Baca juga: Persib Bandung Vs Persela Lamongan, Gol Bunuh Diri Jupe Warnai Kekalahan Maung

"Tentunya semua kritik akan kami terima, tetapi jangan sampai di luar batas yang membuat pemain tidak nyaman," sambung dia.

Persib memiliki sisa empat pertandingan sebelum kompetisi berakhir. Maung Bandung akan menghadapi PSS Sleman (tandang), Borneo FC (tandang), Perseru Badak Lampung (kandang), dan PSM Makassar (kandang).

Supardi optimistis Persib bisa bangkit dan kembali ke jalur kemenangan. Agar target untuk mengakhiri kompetisi 2019 di lima besar bisa tercapai.

"Tetapi yakinlah tim ini akan bangkit. Kami mungkin dalam keadaan sedikit tertekan saat ini," tutur Supardi.

"Tetapi kami butuh support semua, doakan kami semua, itu yang kami butuhkan sekarang," tegas mantan pemain Sriwijaya FC itu.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persib Agendakan Gelar Latihan Tim Akhir Pekan Ini

Persib Agendakan Gelar Latihan Tim Akhir Pekan Ini

Liga Indonesia
Pakai Cara Ini untuk Dapatkan Jersey Terbaru PS Sleman

Pakai Cara Ini untuk Dapatkan Jersey Terbaru PS Sleman

Liga Indonesia
Pelatih Persib Tak Masalah Persiapan Tak Ideal, Terpenting Liga Digelar

Pelatih Persib Tak Masalah Persiapan Tak Ideal, Terpenting Liga Digelar

Liga Indonesia
Menpora Akan Evaluasi Pencapaian Indonesia pada Olimpiade Tokyo 2020

Menpora Akan Evaluasi Pencapaian Indonesia pada Olimpiade Tokyo 2020

Sports
Lawan Greysia/Apriyani di Final Olimpiade Resmi Diadukan ke BWF

Lawan Greysia/Apriyani di Final Olimpiade Resmi Diadukan ke BWF

Badminton
Valentino Rossi, Rider Paling Mengecewakan pada Paruh Pertama Musim Versi Marco Melandri

Valentino Rossi, Rider Paling Mengecewakan pada Paruh Pertama Musim Versi Marco Melandri

Motogp
Olimpiade Tokyo 2020, di Tengah Masih Tingginya Angka Pandemi Covid-19, Jepang Tetap Upayakan Pencapaian Medali Emas

Olimpiade Tokyo 2020, di Tengah Masih Tingginya Angka Pandemi Covid-19, Jepang Tetap Upayakan Pencapaian Medali Emas

Sports
Catatan Lengkap 41 Atlet Peraih 37 Medali Olimpiade bagi Indonesia

Catatan Lengkap 41 Atlet Peraih 37 Medali Olimpiade bagi Indonesia

Sports
Kecelakaan, Anak Michael Ballack Dilaporkan Meninggal Dunia

Kecelakaan, Anak Michael Ballack Dilaporkan Meninggal Dunia

Sports
Vaksin Jadi Syarat Wajib Kompetisi, Persebaya Terancam tidak bisa diperkuat 4 Pemain Asing

Vaksin Jadi Syarat Wajib Kompetisi, Persebaya Terancam tidak bisa diperkuat 4 Pemain Asing

Liga Indonesia
Kontroversi Olimpiade Tokyo: Rekor Pecah, Sepatu Super Jadi Masalah

Kontroversi Olimpiade Tokyo: Rekor Pecah, Sepatu Super Jadi Masalah

Sports
Kombinasi Pertahanan Man to Man dan Zone Defence dalam Sepak Bola

Kombinasi Pertahanan Man to Man dan Zone Defence dalam Sepak Bola

Sports
Menpora Pastikan Pemerintah Beri Bonus Atlet Olimpiade Tokyo

Menpora Pastikan Pemerintah Beri Bonus Atlet Olimpiade Tokyo

Sports
Mengenal Huppelpas dalam Senam Irama

Mengenal Huppelpas dalam Senam Irama

Sports
10 Kata-kata Motivasi Valentino Rossi, Sang Legenda Hidup MotoGP

10 Kata-kata Motivasi Valentino Rossi, Sang Legenda Hidup MotoGP

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads X