Antisipasi Barisan Penembak Hangtuah Jadi Kunci Kemenangan Satria Muda

Kompas.com - 25/11/2019, 07:30 WIB
Satria Muda Pertamina, sang juara edisi perdana Piala Presiden Bola Basket yang digelar di GOR Sritex Arena, Solo, 20-24 Novermber 2019 KOMPAS.com/MOCHAMAD SADHELISatria Muda Pertamina, sang juara edisi perdana Piala Presiden Bola Basket yang digelar di GOR Sritex Arena, Solo, 20-24 Novermber 2019

KOMPAS.com - Satria Muda Pertamina keluar sebagai juara Piala Presiden Bola Basket 2019 setelah mampu menangani perlawanan sengit Amartha Hangtuah di laga final pada Minggu (24/11/2019).

Partai Puncak Piala Presiden Bola Basket 2019 yang digelar di GOR Sritex Arena, Solo, mampu diakhiri Satria Muda Pertamina dengan skor 51-43.

Pelatih Satria Muda Pertamina, Milos Pejic, menyadari bahwa Amartha Hangtuah berisikan pemain yang memiliki kemampuan tembakan.

Hal tersebut membuat pelatih asal Serbia itu memutuskan untuk meminta anak asuhnya agar lebih baik menjaga area luar busur.

"Malam ini, kami bermain melawan tim dengan barisan penembak yang luar biasa. Penembak yang luar biasa, memaksa kami melakukan pertahanan yang lebih baik di area luar busur," ucap Pejic saat konferensi pers pasca-laga final.

Baca juga: Kalahkan Hangtuah, Satria Muda Pertamina Juara Piala Presiden 2019

Antisipasi yang diterapkan Pejic terbukti berhasil setelah total Field Goals Amartha Hangtuah hanya mencapai 13/53 atau setara 24,5 persen.

Meskipun total tembakan 3 poin Amartha Hangtuah mampu mencapai 33,3 persen, lebih besar dari Satria Muda Pertamina yang hanya mampu mencapai 28,6 persen, usaha tim asuhan Harry Prayogo mampu dibendung pada perolehan dua poin.

Amartha Hangtuah hanya mampu mencapai 6/32 atau setara 18,8 persen. Berbeda jauh dari Satria Muda Pertamina yang mampu mencapai 16/35 atau setara 45,7 persen.

Dampak dari antisipasi tembakan 3 poin yang diterapkan Pejic kemudian diakui oleh pelatih Harry Prayogo yang melihat kekuatan utama mereka di long shoot tidak begitu maksimal di laga tersebut.

"Kekuatan kami di long shoot. Ketika field goals kami buruk, itu jadi masalah karena untuk tembus ke paint area akan sulit. Ketika outside shooting bermasalah, pasti perolehan angka tim akan bermasalah juga," ujar Harry Prayogo menjelaskan.

Baca juga: Pelita Jaya Raih Tempat Ke-3 Piala Presiden 2019

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X