Satya Wacana Bidik Peringkat ke-3 Piala Presiden untuk Motivasi Pemain

Kompas.com - 24/11/2019, 12:20 WIB
Satya Wacana saat menjalani laga semifinal kontra Amartha Hantuah pada Sabtu (23/11/2019) di GOR Sritex Arena 2019. KOMPAS.com/MOCHAMAD SADHELISatya Wacana saat menjalani laga semifinal kontra Amartha Hantuah pada Sabtu (23/11/2019) di GOR Sritex Arena 2019.

KOMPAS.com - Laga semifinal Piala Presiden Bola Basket 2019 telah usai digelar pada Sabtu (23/11/2019).

Amartha Hangtuah dan Satria Muda Pertamina berhak melaju ke final piala Presiden Bola Basket 2019 setelah mampu menang atas lawannya di semifinal.

Sementara itu, Satya Wacana dan Pelita Jaya yang mengalami kekalahan atas dua calon juara Piala Presiden Bola Basket edisi perdana tersebut, akan meneruskan perjuangannya di perebutan peringkat ke-3.

Menghadapi laga perebutan peringkat ke-3 kontra Pelita Jaya, Satya Wacana tetap memasang target untuk merebut kemenangan.

Hal tersebut dilakukan untuk memotivasi skuad Satya Wacana yang sebagian besar diisi oleh pemain-pemain muda.

Baca juga: Jadwal Final dan Perebutan Peringkat Ke-3 Piala Presiden Bola Basket 2019

Pernyataan tersebut dikatakan oleh pelatih Satya Wacana Salatiga, Efri Meldi, saat ditanya terkait rencana jelang melawan Pelita Jaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Oke di awal kami punya target final. Kalau tidak tercapai, ya sudah. Tapi besok perebutan peringkat ketiga, kami harus fight sampai habis," ucap Meldi.

"Harus ada target, jangan jadi beban," tutur Meldi menambahkan.

Satya Wacana Salatiga sendiri adalah tim yang berhasil lolos ke semifinal Piala Presiden Bola Basket 2019 dengan status juara grup A.

Pada dua laganya di grup, Satya Wacana selalu mampu menang atas dua pesaingnya, Amartha Hangtuah dan Pacific Caesar.

Baca juga: Saling Jumpa di Semifinal, Amartha Hangtuah dan Satya Wacana Optimistis

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Match recap, againts Amartha Hangtuah last night???? . . . #SWSalatiga #SWBasketball #weSWayahe #SatyaFight

A post shared by Satya Wacana Salatiga (@sw_basketball) on Nov 21, 2019 at 4:39am PST

Anak-anak asuhan Efri Meldi selalu tampil penuh semangat walaupun kerap kali tertinggal cukup jauh dari lawannya.

Alhasil, Satya Wacana selalu mampu mengejar hingga membalikkan keadaan dan meraih kemenangan.

Namun sayang, semangat anak-anak Satya Wacana mampu dibendung oleh pasukan Amartha Hangtuah yang juga memiliki motivasi besar saat keduanya bertemu di semifinal.

Alhasil, Satya Wacana harus menyerah atas Amartha Hangtuah dengan skor akhir 57-65 dan merelakan kesempatan untuk mencetak sejarah sebagai tim yang mampu menembus final edisi perdana Piala Presiden untuk cabang olahraga basket.

Baca juga: Kalahkan Pacific, Louvre Tempati Peringkat Ke-7 Piala Presiden 2019

Terlepas dari kekalahan tersebut, pelatih Efri Meldi tetap menilai bahwa raihan timnya yang mampu mencapai babak semifinal sangatlah baik.

"Saya bilang tadi ke pemain, dengan lihat aktivitas IBL, transfer pemain dan sebagainya, capaian kami ke semifinal itu luar biasa. Saya minta kepala anak-anak tetap tegap atas hasil ini," ujar Meldi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.