Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Stadion GBT Surabaya Bau Sampah, Ini Kata Aji Santoso

Kompas.com - 08/11/2019, 10:41 WIB
Suci Rahayu,
Tri Indriawati

Tim Redaksi


SURABAYA, KOMPAS.com - Pelatih Persebaya SurabayaAji Santoso, merasakan adanya perubahan di Stadion Gelora Bung Tomo atau GBT Surabaya, sepekan pascainsiden kerusuhan pada laga Persebaya vs PSS Sleman.

Menurut Aji, kondisi stadion GBT Surabaya sudah mulai membaik, termasuk masalah bau sampah yang sempat viral.

Sebagai pengingat, GBT membara seusai Bajul Ijo ditumbangkan PSS Sleman dengan skor 3-2.

Bonekmania yang kecewa merangsek menuju lapangan. Mereka turun sebagai bentuk protes kepada manajemen.

Situasi semakin tidak kondusif setelah Bonek membakar papan iklan di sejumlah titik stadion.

Selain masalah tersebut, pernyataan dari Gubernur Khofifah Indar Parawansa terkait bau sampah tidak kalah mengundang perhatian.

Baca juga: Penundaan Laga Persebaya Vs PSM Bisa Timbulkan Efek Domino di Liga 1

Orang nomor satu di Jawa Timur itu merasa terusik dengan bau yang timbul dari TPA Benowo yang berada di sekitar GBT.

Namun, enam hari setelah insiden kerusuhan, Aji Santoso merasa ada perubahan yang cukup mencolok, terutama terkait bau sampah.

“Kalau lapangan sangat bagus, sedikit-sedikit ada bau sampahlah, tapi tidak terlalu. Pertama kali saya datang ke sini baunya sangat menyengat. Kalau ini tadi ada bau tapi hanya semilir,” katanya.

“Tapi tidak mengganggu. Kalau sudah di dalam tidak bau, kalau di luar masih bau,” kata dia,

Perubahan yang Aji lihat membuatnya yakin bahwa usulan perubahan venue Piala Dunia U-20 tak perlu dilakukan.

Baca juga: Aji Santoso Garansi Persebaya Tampil Maksimal meski Tanpa Suporter

Pasalnya, ia menilai Stadion GBT sangat layak untuk menjadi panggung talenta-talenta terbaik di dunia.

“Saya sekarang sebagai warga Surabaya, mari kita sama-sama menjaga stadion kebanggan warga Surabaya ini,” ucap dia mengimbau masyarakat Surabaya menjaga GBT.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com