Kemenpora Prihatin dengan Kericuhan Usai Laga Persebaya Vs PSS

Kompas.com - 30/10/2019, 15:10 WIB
Suporter Persebaya membakar papan sponsor usai pertandingan Liga 1 2019 antara Persebaya dan PSS Sleman di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (29/10/2019). Kericuhan tersebut terjadi karena kekecewaan para suporter Persebaya usai timnya kalah 2-3 atas PSS Sleman. ANTARA FOTO/MOCH ASIMSuporter Persebaya membakar papan sponsor usai pertandingan Liga 1 2019 antara Persebaya dan PSS Sleman di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (29/10/2019). Kericuhan tersebut terjadi karena kekecewaan para suporter Persebaya usai timnya kalah 2-3 atas PSS Sleman.

KOMPAS.com - Pihak Kementerian Pemuda dan Olahraga RI (Kemenpora) mengaku prihatin dengan insiden kericuhan yang terjadi seusai laga Persebaya Surabaya vs PSS Sleman di Gelora Bung Tomo (GBT), Surabaya, Jawa Timur, Selasa (29/10/2019).

Keprihatinan disampaikan Sekretaris Menteri Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gatot S Dewa Broto saat ditemui awak media di Kantor Kemenpora, Jakarta, Rabu (30/10/2019).

Kericuhan yang dilakukan para oknum suporter dipicu oleh kekalahan 2-3 Persebaya dari PSS pada laga kemarin sore.

Oknum suporter Persebaya memaksa masuk ke lapangan dan merusak sejumlah fasilitas di stadion yang kemungkinan akan dipakai untuk Piala Dunia U-20 2021 itu.

Baca juga: Ricuh di Laga Persebaya Vs PSS, Bajul Ijo Harus Ganti Rugi Kerusakan Stadion

"Kami prihatin atas kejadian tadi malam. Apa pun bentuk kericuhannya, kami prihatin dan menyesalkan," ujar Gatot.

"Apalagi GBT itu merupakan salah satu stadion yang akan digunakan untuk Piala Dunia U-20 2021. Pada November nanti, FIFA mau datang untuk inspeksi," ucap dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Gatot, dampak terburuk yang terjadi dari kericuhan tersebut bukanlah kerusakan fisik, melainkan citra atau reputasi Indonesia di mata dunia.

Oleh karena itu, Gatot meminta kepada pihak Persebaya dan para oknum suporter untuk bertanggung jawab dan perkara ini juga berlaku untuk suporter klub lain.

Baca juga: Ricuh Usai Laga, Skuad Persebaya Keluar Stadion Pakai Barracuda

"Kalau pemulihan fisik, mungkin tidak sulit. Hal yang sulit itu pemulihan image," kata Gatot.

Pada laga kemarin, PSS Sleman menang 3-2 berkat gol Jefri Kurniawan, Haris Tuharea, dan Yevhen Bokhashvili.

Adapun Persebaya hanya bisa mencetak dua gol melalui David da Silva dan eksekusi penalti Diogo Campos.

Ketika wasit Toriq Al Khatiri meniup peluit berakhirnya laga, para oknum suporter mulai turun ke area lapangan. Bukan hanya satu atau dua, jumlahnya cukup banyak.

Mereka tampak menghampiri pemain Persebaya seperti Ruben Sanadi dan Hansamu Yama.

Namun, tidak beberapa lama, para pemain Persebaya dan PSS segera diamankan. Mereka dibawa masuk ke ruang ganti.

Kericuhan terjadi bukan hanya di atas lapangan. Di tribune, terjadi pelemparan botol, penyalaan flare dan smoke bomb.

Kondisi ini sebenarnya sudah tampak pada akhir babak kedua. Bahkan, suporter di tribune utara memilih keluar.

Baca juga: Protes Bonek Saat Persebaya Vs PSS, Kosongkan Tribune hingga Diam

Situasi di GBT semakin tidak kondusif. Oknum suporter yang masuk ke lapangan mulai merusak fasilitas stadion seperti bangku pemain.

Petugas keamanan tidak bisa berbuat banyak karena kalah jumlah.

Persebaya berada dalam performa yang buruk belakangan ini. Bajul Ijo tidak pernah menang dalam enam laga terakhir, termasuk lawan PSS.

Hasil buruk ini ditengarai menjadi salah satu biang kemarahan suporter.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X