Menengok Aktivitas Calon Atlet di Markas PB Djarum di Tengah Polemik Audisi

Kompas.com - 23/09/2019, 08:34 WIB
Seorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011. SHUTTERSTOCKSeorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011.

Tafsir hukum yang berbeda

Bagi saya, masalah utama dari perseteruan ini adalah tafsir hukum yang berbeda atas dua peraturan yang menjadi polemik yaitu UU Perlindungan Anak dan PP tentang Pengendalian Tembakau.

KPAI menganggap ada pelanggaran terhadap UU Perlindungan Anak serta PP Pengendalian Tembakau.

Sementara, PB Djarum beranggapan bahwa rokok Djarum dan PB Djarum adalah dua entitas yang berbeda.

Yang satu perusahaan rokok dan mencari keuntungan, sementara PB Djarum adalah lembaga nirlaba yang bukan perusahaan rokok.??Ke mana muara semua seteru ini?

Jawaban yang tak mudah!??

Yang jelas, apa pun keputusannya nanti, selayaknya tidak mengorbankan puluhan anak berbakat calon pengharum nama Indonesia di kancah olah raga internasional.??

Dan satu hal lagi, pembinaan dan pencarian atlet muda sesungguhnya merupakan kewajiban utama negara, bukan yang lain!??

Saya Aiman Witjaksono.?
Salam!

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X