Menengok Aktivitas Calon Atlet di Markas PB Djarum di Tengah Polemik Audisi

Kompas.com - 23/09/2019, 08:34 WIB
Seorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011. SHUTTERSTOCKSeorang calon atlet bulu tangkis melihat pengumuman penerimaan di markas PB Djarum di Kudus, Jawa Tengah. Foto diambil pada 2011.

Atlet terbanyak lahir dari markas PB Djarum di Kudus, sebuah perkumpulan yang didirikan sejak 1969.

Anak, prestasi, vs aturan

Pembinaan atlet-atlet muda itu kini tersandung oleh nama Djarum di kaos para calon atlet muda yang mengikuti kegiatan audisi PB Djarum.

Ada ancaman dari UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak. Pasal 76 huruf (i) menyebut, tidak boleh dilakukan eksploitasi pada anak di bidang ekonomi.

Ada juga Peraturan Pemerintah Nomor 109 Tahun 2012 tentang Pengamanan Zat Adiktif berupa Tembakau yang menyebut, tidak boleh sama sekali menggunakan unsur anak pada hal yang berbau produk tembakau.??

Pelanggaran terhadap UU Perlindungan Anak di atas memiliki konsekuensi hukuman 10 tahun penjara.??Inilah aturan yang dipermasalahkan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Saya menanyakan soal ancaman UU ini kepada Ketua PB Djarum.

"Saya tidak terima Djarum rokok disamakan dengan PB Djarum!" jawab Yoppy.

Saya kembali bertanya, tulisan “Djarum” pada perkumpulan bulu tangkis kan sama dengan tulisan pada rokok.

"Kami punya surat bahwa keduanya berbeda. Surat dari Kemenkumham (Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia) jelas menyatakan dua entitas dan dua merek yang berbeda!" tegas Yoppy.??

"Sekali lagi bagi kami Djarum forever, tak ada kata mundur. Kami akan tetap menggunakan nama ini!" kata Yoppy menyatakan sikap PB Djarum.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X