Nadal Akan Tetap Tidur Nyenyak Jika Gagal Juara US Open 2019

Kompas.com - 08/09/2019, 15:31 WIB
Petenis asal Spanyol, Rafael Nadal menang mulus atas John Millman di US Open 2019, Rabu (28/8/2019) EMILEE CHINN / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / AFPPetenis asal Spanyol, Rafael Nadal menang mulus atas John Millman di US Open 2019, Rabu (28/8/2019)

KOMPAS.com - Petenis tunggal putra asal Spanyol, Rafael Nadal, tinggal selangkah lagi merengkuh gelar ke-19 grand slam sepanjang kariernya.

Rafael Nadal berpeluang mendapatkan titel tersebut setelah berhasil mencapai babak final turnamen US Open 2019 di New York, Amerika Serikat (AS).

Kini, satu-satunya penghambat Nadal untuk naik ke podium kampiun ialah petenis Rusia, Daniil Medvedev.

Tahun ini, si kidal yang merupakan pemain spesialis lapangan tanah liat tersebut sudah berhasil mengalahkan Medvedev satu kali.

Kemenangan tersebut ditorehkan Nadal saat bertanding melawan Medvedev pada final Roger Cup 2019 di Kanada, awal Agustus lalu.

Baca juga: Tembus Final US Open 2019, Rafael Nadal Ditunggu Medvedev

Ditambah dengan keunggulan di atas kertas, Nadal jelas lebih difavoritkan memenangi laga final US Open 2019 ketimbang Medvedev.

Andai hal itu terwujud, Nadal pun kian mendekatkan diri dengan pencapaian rival sejatinya, Roger Federer (Swiss), yang saat ini sudah meraih 20 gelar grand slam.

Menanggapi peluangnya tersebut, Nadal tak menampik bahwa dia ingin menambah koleksi titel kampiun grand slam.

Namun, petenis nomor dua dunia itu juga menegaskan bahwa dia akan tetap bisa tidur nyenyak jika gagal menang.

"Saya tentu ingin punya satu lagi gelar grand slam. Namun, saya akan tetap bisa tidur dengan sangat baik walaupun tidak berhasil menambah gelar grand slam saya," kata Nadal, dilansir BolaSport.com dari BBC.

Kans Rafael Nadal untuk kembali mengangkat trofi pada US Open 2019 bertambah besar setelah dua rival utamanya, Novak Djokovic (Serbia) dan Federer tereliminasi.

Djokovic memutuskan mundur dari turnamen karena mendapat cedera bahu saat tengah bertanding melawan Stan Wawrinka (Swiss) pada babak keempat, sedangkan Federer dikalahkan Grigor Dimitrov (Bulgaria) pada perempat final.

Baca juga: Semifinal US Open, Rafael Nadal Diunggulkan karena Pengalaman

Dalam 11 grand slam terakhir, para petenis Big Three (Djokovic-Nadal-Federer) selalu bisa meraih gelar juara.

Satu-satunya gelar yang lepas dari tangan para petenis elite tersebut ialah US Open 2016. Kala itu, titel kampiun menjadi milik Stan Wawrinka.

"Saya selalu mengatakan hal yang sama, kami (Djokovic-Nadal-Federer) masih bermain. Inilah kami," ucap Nadal.

"Saat saya datang ke sini (US Open 2019), tujuan saya adalah menunjukkan kesempatan berkompetisi untuk hal besar lainnya. Di sinilah saya," kata dia.

"Saya sudah memberi diri saya sendiri kesempatan lagi, seperti pada Wimbledon, Australia, dan Roland Garros. Hal itu adalah kepuasan personal, hal itu adalah kebahagiaan personal," tutur Nadal lagi.

"Jika saya berhasil menang pada hari Minggu, itu akan menjadi luar biasa. Jika saya kalah, saya harap tetap punya kesempatan pada masa depan untuk menambah beberapa hal," ujar Nadal.

Pertandingan final tunggal putra US Open 2019 antara Rafael Nadal dan Daniil Medvedev akan berlangsung di Stadion Arthur Ashe, Flushing Meadows, New York, AS, Minggu (8/9/2019) malam waktu setempat atau Senin pukul 03.00 WIB. (Diya Farida Purnawangsuni)



Sumber BolaSport
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X