Bek Legendaris Juventus Sebut FIFA dan FIGC Tak Becus Tangani Rasisme

Kompas.com - 05/09/2019, 15:20 WIB
Mantan pemain Juventus dan Parma, Lilian Thuram. AFP PHOTO / YASUYOSHI CHIBA Mantan pemain Juventus dan Parma, Lilian Thuram.
|

KOMPAS.com - Bek legendaris Juventus, Lilian Thuram, menyatakan bahwa otoritas sepak bola Italia tidak memiliki solusi untuk menanggulangi masalah rasisme.

Kasus rasisme kembali terjadi di kompetisi Liga Italia.

Kali ini, korbannya adalah striker anyar Inter Milan, Romelu Lukaku.

Baca juga: Matthijs de Ligt: Liga Italia Lebih Egois daripada Liga Belanda

Lukaku mendapat perlakukan tidak menyenangkan saat Inter Milan menghadapi Cagliari pada pekan kedua Liga Italia 2019-2020 di Stadion Sardegna Arena, Senin (2/9/2019).

Pada laga yang dimenangi Inter Milan dengan skor 2-1 itu, Lukaku mendapat ejekan bernada rasial dari fans Cagliari saat hendak melakukan eksekusi penalti.

Kasus ini kemudian dikabarkan telah sampai ke telinga Federasi Sepak Bola Italia (FIGC), bahkan FIFA. 

Baca juga: Lukaku Jadi Korban Rasisme, Ultras Inter Justru Bela Fan Cagliari

Akan tetapi, hingga saat ini, belum ada tindakan konkret yang dilakukan oleh kedua pemangku kebijakan.

Hal itu tentu saja menimbulkan reaksi dari beberapa pihak.

Salah satunya datang dari mantan bek Juventus, Lilian Thuram.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Sumber GOAL
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X