Aloysius Gonsaga AE
Soccer Assistant Editor

ASISTEN EDITOR BOLA

Langkah Awal Wujudkan Mimpi Indonesia Ikut Piala Dunia

Kompas.com - 01/08/2019, 07:39 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Jangankan mimpi untuk mengikuti Piala Dunia. Di level Asia pun Indonesia tak "bersuara".

Bahkan dalam lingkup yang lebih kecil di kawasan Asia Tenggara, Indonesia belum pernah menjadi yang terbaik.

Gelar Piala AFF menjadi indikator karena hingga kini, trofi tersebut belum pernah diboyong ke Tanah Air meskipun lima kali menjadi finalis.

 

Upaya melahirkan pemain berkualitas

PSSI selaku induk sepak bola di Tanah Air, bukannya berdiam diri melihat minimnya prestasi Timnas Indonesia. Apalagi, sepak bola menjadi olahraga paling populer di negeri ini, selain bulu tangkis.

Berbagai upaya sudah dilakukan untuk melahirkan tim berkelas dunia. Sejumlah program diluncurkan dengan cara mengirimkan pemain muda ke luar negeri guna menimba ilmu di mancanegara.

Berdasarkan catatan yang ada, Indonesia pernah meluncurkan program Primavera dan Baretti pada rentang waktu 1993-1996. Para pemain masa depan Indonesia pada era tersebut menjalani latihan di Italia.

Tim Primavera diikuti pemain U-19 Indonesia, sedangkan Baretti merupakan program untuk pemain U-16.

Sejumlah pemain jebolan dua program tersebut antara lain Bima Sakti (Primavera), Kurniawan Dwi Yulianto (Primavera), Yeyen Tumena (Primavera) dan Uston Nawawi (Baretti).

Setelah program tersebut usai, PSSI kembali mengambil langkah serupa ketika mengirim para pemain U-17 mengikuti program Sociedad Anonima Deportiva (SAD) pada tahun 2008, yang berjalan selama lima tahun hingga 2013.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.