Kompas.com - 30/07/2019, 19:41 WIB
Munafri Arifuddin, CEO PSM Makassar, memberikan sambutan kepada fans PSM di Stadion Mattoangin, Makassar, usai ditundanya laga leg kedua final Piala Indonesia, Minggu (28/7/2019). BOLASPORT.com/FIRZIE IDRISMunafri Arifuddin, CEO PSM Makassar, memberikan sambutan kepada fans PSM di Stadion Mattoangin, Makassar, usai ditundanya laga leg kedua final Piala Indonesia, Minggu (28/7/2019).

KOMPAS.com - CEO Persija Jakarta, Ferry Paulus, secara terang-terangan menyebut adanya ketidakcakapan dari panitia pelaksana (panpel) PSM Makassar untuk laga leg kedua final Piala Indonesia 2019 pada akhir pekan lalu.

Akibat ketidakcakapan panpel PSM, pihak Persija merasakan ketidaknyamanan selama berada di Makassar pada beberapa waktu lalu.

Berbagai gangguan hingga insiden pelemparan terhadap bus yang ditumpangi pemain Persija membuat laga leg kedua final Piala Indonesia 2019 ditunda.

Baca juga: PSM Vs Persija, Macan Kemayoran Minta Rantis dari Awal hingga Pulang

"Persija menganggap adanya ketidakcakapan dari panitia penyelenggara dalam menjamu kami. Banyak yang tidak baik," ucap Ferry Paulus saat konferensi pers di Jakarta, Selasa (30/7/2019).

"Kami mengalami berbagai tekanan, mulai dari visual, lalu adanya petasan di hotel pada pukul 12 malam dan setengah 2 malam. Intinya memberikan pressure keberadaan kami di Makassar."

Ferry melanjutkan, awalnya pemain Persija dan kru tidak ambil pusing dengan adanya teror petasan dan sejenisnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski ada teror itu, kata Ferry, pemain Persija masih bisa rileks dan beristirahat dengan nyaman.

Akan tetapi, insiden pelemparan terhadap bus Persija usai sesi latihan resmi membuat Macan Kemayoran tidak nyaman dan memilih untuk tak bertanding.

"Ketidakcakapan pihak panpel yakni tidak meminta dipertebalnya pengamanan saat official training. Itulah yang saya maksud ketidakcakapan mereka," tutur Ferry.

Menurut Ferry, sebagai panpel, mereka seharusnya bisa melakukan langkah-langkah antisipasi terjadinya kemungkinan buruk.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.