Kompas.com - 30/07/2019, 19:00 WIB
Gelandang Barcelona, Frenkie de Jong, kala beraksi pada laga persahabatan kontra Chelsea di Stadion Saitama, Jepang, pada Selasa (23/7/2019). TWITTER.COM/DeJongFrenkie21Gelandang Barcelona, Frenkie de Jong, kala beraksi pada laga persahabatan kontra Chelsea di Stadion Saitama, Jepang, pada Selasa (23/7/2019).

KOMPAS.com - Sepeninggal Xavi Hernandez dan Andres Iniesta, Barcelona kelimpungan mencari sosok pengganti keduanya.

Keduanya seperti roh permainan Barcelona dengan mengandalkan umpan-umpan pendek, atau bisa dikenal dengan tiki-taka.

Tak hanya itu, total Xavi dan Iniesta telah membantu Barcelona dalam merengkuh 32 trofi di semua ajang.

Baca juga: Debut Frenkie De Jong di Barcelona, Langsung Jadi Metronom

Sepeninggal keduanya, El Barca kehilangan jati diri dan seakan tidak lagi menggambarkan klub yang sesungguhnya.

Yang paling kentara adalah Barcelona tak lagi menguasai Eropa.

Kali terakhir, klub asal Catalan tersebut menguasai Eropa pada 2015, yakni saat menjadi juara Liga Champions musim 2014-2015.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Musim tersebut juga merupakan musim terakhir Xavi-Iniesta bermain bareng karena setelah itu, Xavi memutuskan "hijrah" ke Liga Arab guna memperkuat Al-Sadd.

Xavi dan Iniesta juga merupakan pelayan goal getter Barcelona, Lionel Messi.

Melalui umpan-umpan manja dan terukur, Xavi dan Iniesta kerap membuat assist untuk gol-gol Messi.

Baca juga: Alasan Matthijs de Ligt Pilih Jalan Berbeda dari Frenkie de Jong

Namun, sepeninggal kedua maestro itu, Messi seakan berjuang sendirian untuk Barcelona.

Lini tengah Barcelona seakan kurang hidup dan kurang kreasi.

Ditambah, pelatih Barcelona sekarang, Ernesto Valverde dianggap tak bisa memeragakan tiki-taka dan lebih dekat dengan permainan pragmatis.

Akan tetapi, seperti yang dilansir BolaSport dari Marca, satu hal yang perlu disyukuri sekarang adalah mereka berhasil mendatangkan Frenkie de Jong pada musim panas ini.

Baca juga: Eks Barcelona dan Chelsea Nilai Hazard Hampir Selevel dengan Messi

De Jong yang dibeli dari Ajax Amsterdam dengan nilai transfer 75 juta euro (sekitar Rp 1,17 triliun), tampak sudah nyetel dengan permainan El Barca.

Gelandang 22 tahun tersebut menunjukkan penampilan impresif saat melawan Chelsea dan Vissel Kobe.

Saat berhadapan dengan Chelsea, De Jong mampu mencatatkan akurasi umpan 100 persen, dari 42 kali umpan yang ia lepaskan.

Pun ketika Barcelona berhadapan dengan Vissel Kobe, pemain timnas Belanda tersebut mampu melepaskan 60 umpan akurat dari 66 umpan yang ia lepaskan.

Baca juga: Vissel Kobe Vs Barcelona, La Blaugrana Kalahkan Iniesta-David Villa Cs

Sepanjang musim lalu bersama Ajax, De Jong memiliki rata-rata akurasi sebesar 93,5 persen.

Catatan itu lebih tinggi dari tiga gelandang Barcelona, yakni Sergio Busquets (89,9 persen), Ivan Rakitic (91 persen), atau Arthur Melo (93 persen).

Di sisi lain, fleksibilitas De Jong dalam bermain juga membuat Barcelona senang.

Ia bisa bermain dalam dua posisi berbeda, yaitu sebagai central midfielder (gelandang tengah) dan defensive midfielder (gelandang bertahan).

Dua peran ganda tersebut dijalani De Jong dengan baik, sejauh ini. (Bonifasius Anggit Putra Pratama)



Sumber BolaSport
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.