Final Indonesia Open, Kegelisahan Sang Pelatih jelang Derbi Indonesia

Kompas.com - 21/07/2019, 11:20 WIB
Pasangan ganda putra Indonesia, Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya saat melawan ganda putra China, Li Jun Hui dan Liu Yu Chen dalam babak semifinal Blibli Indonesia Open 2019 di Istora Senayan, kompleks GBK, Jakarta, Sabtu (20/7/2019). Ganda putra Indonesia, Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya menang dengan skor 21-9 21-13. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPasangan ganda putra Indonesia, Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya saat melawan ganda putra China, Li Jun Hui dan Liu Yu Chen dalam babak semifinal Blibli Indonesia Open 2019 di Istora Senayan, kompleks GBK, Jakarta, Sabtu (20/7/2019). Ganda putra Indonesia, Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya menang dengan skor 21-9 21-13.
|

KOMPAS.COM - Sebagai tuan rumah, Indonesia telah memastikan satu gelar dari ajang Indonesia Open 2019. 

Kepastian gelar tersebut lewat pertemuan dua ganda putra di babak final.

Unggulan pertama, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon akan bertemu dengan unggulan keempat, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan.

Di balik prestasi tersebut, Kepala Pelatih Ganda Putra PBSI, Herry Iman Pierngadi, menyimpan kegelisahan. 

Baca juga: Live Streaming Final Indonesia Open 2019, Partai Pertama Start 14.00 WIB

Dia mengutarakan bahwa sebaiknya prestasi para pemain-pemain muda bisa mendekati para senior. 

Khususnya Hendra/Ahsan yang sudah tak lagi muda, tapi masih menunjukkan semangat yang luar biasa.

"Selama mereka (Hendra/Ahsan) masih bisa, kenapa enggak? Nggak ada masalah buat saya. Tapi di satu sisi, regenerasi harus cepat," kata Herry. 

"Jangan selalu andalkan Hendra/Ahsan, Kevin/Marcus, yang muda-muda harus mendekati, supaya Indonesia banyak ganda putranya. Bukan hanya andalkan satu-dua pasang, kalau bisa empat-lima pasang, kenapa enggak?" ujar Herry yang dijumpai di Istora.

Baca juga: Live Streaming Indonesia Open 2019, Partai Final Mulai 14.00 WIB

Herry juga menyayangkan penampilan pasangan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto yang ditaklukkan Takuro Hoki/Yugo Kobayashi (Jepang), di babak perempat final.

"Ada lima wakil ganda putra, tapi saya lebih tekankan ke Fajar/Rian karena mereka underperform. Enggak maksimal, ini PR. Ini jadi evaluasi saya untuk bisa jadikan mereka lebih baik lagi di turnamen lain," ujar Herry. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X