Kompas.com - 15/07/2019, 14:03 WIB
Perbedaan ekspresi antara Harry Maguire dan Sadio Mane yang beres mencetak gol pada pertandingan Liverpool vs Leicester City dalam lanjutan Liga Inggris di Stadion Anfield, 30 Januari 2019. AFP/PAUL ELLISPerbedaan ekspresi antara Harry Maguire dan Sadio Mane yang beres mencetak gol pada pertandingan Liverpool vs Leicester City dalam lanjutan Liga Inggris di Stadion Anfield, 30 Januari 2019.

KOMPAS.com - Harry Maguire bisa jadi memberi dampak positif kepada Manchester United apabila melihat catatan penampilan pada Liga Inggris 2018-2019.

Manchester United dilaporkan telah menyepakati harga dengan Leicester City guna mencomot Harry Maguire pada bursa transfer musim panas 2019.

Kabar yang dinukil BolaSport.com dari Mirror pada Minggu (14/7/2019) menyatakan bahwa Manchester United mau menyerahkan duit sebesar 80 juta poundsterling.

Nominal setara Rp 1,4 triliun yang dikeluarkan Man United tersebut bisa membikin Harry Maguire jadi bek termahal di Liga Inggris, bahkan dunia.

Baca juga: Harry Maguire Sulit, Man United Coba Datangkan Penerus Nemanja Vidic

Harry Maguire akan mengalahkan Virgil van Dijk yang diboyong Liverpool dari Southampton pada Januari 2018 dengan biaya 76,19 juta poundsterling.

Kabar rencana Man United memboyong Harry Maguire dengan biaya transfer mahal menuai pro dan kontra.

Sejumlah pihak menyatakan bahwa bek yang membawa timnas Inggris finis di urutan keempat pada Piala Dunia 2018 itu tak layak dihargai sedemikian besar.

Salah satunya adalah mantan penyerang Arsenal sekaligus pandit sepak bola, Paul Mariner.

Baca juga: Manchester United Kini Punya Trio Maut di Lini Depan

"Apakah dia defender yang bagus? Tidak jelek. Namun, apakah dia layak berharga mahal seperti itu? Tentu saja tidak, tapi bursa transfer itu gila," ujar eks pemain Arsenal, Paul Mariner.

"Harga transfer sebanyak itu berlaku saat kita membicarakan bek tengah elite di dunia. Bagi saya, dia tidak semahal itu," kata pria yang juga pandit sepak bola itu kepada ESPN FC.

Terlepas dari banderol harga yang mahal, kemampuan teknis Harry Maguire setidaknya patut untuk dijadikan dasar mengapa Man United ngebet merekrutnya.

Menurut data yang dicatat oleh Squawka, pesepak bola 1,95 meter itu satu-satunya bek yang konsisten memenangi duel udara dan merebut kembali bola.

Baca juga: Man City Mundur Buru Harry Maguire, Man United Jadi Peminat Tunggal

Dua pencapaian itu ditunjukkan Maguire bareng Leicester City pada ajang Liga Inggris musim lalu.

Tingkat keberhasilan pemuda 26 tahun ini ada di atas angka 70 persen dari total upaya yang dia lakukan.

Jika dirinci, Maguire melakukan 151 duel udara dengan 118 di antaranya sukses alias 78 persen sukses.

Soal merebut kembali penguasaan bola (recovery), Maguire 16 kali berhasil dari 21 percobaan, atau 76 persen sukses.

Baca juga: Wayne Rooney Larang Jadon Sancho Gabung Manchester United

Dengan catatan demikian, mungkin Harry Maguire dapat memberi proteksi lebih pada lini pertahanan Man United yang musim lalu keropos.

Pasalnya, Man United, yang finis di urutan keenam, kebobolan 54 gol. Jumlah itu lebih banyak ketimbang penghuni peringkat ke-13, Newcastle United (42 gol).

Itu juga menjadi rekor jumlah kebobolan terburuk Man United dalam semusim pada ajang Premier League. ( Ahmad Tsalis)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.