Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi Tersandung Kasus Dugaan Korupsi

Kompas.com - 24/05/2019, 05:55 WIB
Presiden Paris Saint-Germain (PSG) Nasser Al-Khelaifi menghadiri sesi perkenalan Unai Emery sebagai pelatih anyar, Senin (4/7/2016). PHILIPPE LOPEZ/AFPPresiden Paris Saint-Germain (PSG) Nasser Al-Khelaifi menghadiri sesi perkenalan Unai Emery sebagai pelatih anyar, Senin (4/7/2016).
|

KOMPAS.com - Presiden Paris Saint-Germain ( PSG), Nasser Al-Khelaifi, diduga terlibat kasus korupsi terkait usahanya untuk menjadikan Qatar sebagai tuan rumah Kejuaraan Atletik Dunia pada tahun 2017.

Khelaifi, yang juga merupakan pemimpin saluran TV Qatar, BeIn Sports, telah diselidiki sejak Maret 2019 lalu.

Dikutip dari BBC pada Kamis (23/5/2019), disebutkan bahwa dua pembayaran dengan total 3,5 juta dollar AS (sekitar Rp 50 miliar), dilakukan pada tahun 2011, sedang dalam pengawasan.

Baca juga: Al-Khelaifi: Saya Akan Dapatkan Pemain yang Saya Inginkan

Usaha Khelaifi untuk menjadikan Qatar sebagai tuan rumah Kejuaraan Atletik Dunia 2017 sendiri tak berhasil. Kejuaraan tersebut berlangsung di London, Inggris.

Namun, Doha, Qatar, terpilih menjadi tuan rumah untuk Kejuaraan Atletik Dunia 2019 yang akan berlangsung pada September-Oktober.

Diduga bahwa pembayaran dilakukan oleh Oryx Qatar Sports Investment, perusahaan yang dimiliki bersama oleh Nasser Al-Khelaifi dan saudara lelakinya Khalid, untuk perusahaan yang dikelola oleh putra Lamine Diack, mantan Presiden IAAF, Federasi Atletik Internasional.

Lamine Diack didakwa melakukan korupsi pada bulan Maret sehubungan dengan kasus ini, sementara surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk putranya yang berbasis di Senegal, Papa Massata Diack. Lamine Diack adalah Presiden IAAF pada 1999-2015.

Baca juga: Presiden PSG Bantah Neymar dan Mbappe Tak Harmonis

Pemilik Paris Saint-Germain Nasser Al Khelaifi.Sky Sports Pemilik Paris Saint-Germain Nasser Al Khelaifi.

Dugaan ditolak

Dalam sebuah pernyataan, pengacara Al Khelaifi mengatakan tuduhan itu "tidak akurat" dan bahwa dia "tidak memvalidasi pembayaran apa pun dalam bentuk apa pun" sehubungan dengan tuduhan itu.

Eksekutif BeIn Sports lainnya, Yousef Al-Obaidly, juga sedang diselidiki di Perancis atas pemberian untuk kejuaraan 2017. Dia adalah anggota dewan PSG.

Obaidly, dikutip dari pengacaranya, menyebut tuduhan itu "sama sekali tidak berdasar" dan mengatakan dia akan menentang mereka.

Pada bulan Januari, Al-Khelaifi terpilih menjadi Komite Eksekutif Badan Sepak Bola Eropa, UEFA. UEFA mengatakan kepada BBC bahwa pihaknya tengah "memantau situasi".

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Galatasaray Vs Real Madrid, Zidane Tak Mau Pikirkan Isu Pemecatan

Galatasaray Vs Real Madrid, Zidane Tak Mau Pikirkan Isu Pemecatan

Liga Champions
Aneka Rekor Unik yang Tercipta Saat Penyisihan Grup Liga Champions

Aneka Rekor Unik yang Tercipta Saat Penyisihan Grup Liga Champions

Liga Champions
Juventus Vs Lokomotiv Moskwa, Ronaldo Tak Bisa Dihentikan

Juventus Vs Lokomotiv Moskwa, Ronaldo Tak Bisa Dihentikan

Liga Champions
Tottenham Vs Red Star, Spurs Diminta Bangkit Usai Dihancurkan Bayern

Tottenham Vs Red Star, Spurs Diminta Bangkit Usai Dihancurkan Bayern

Liga Champions
Juventus Vs Lokomotiv, Ronaldo Belum Berpikir untuk Pensiun

Juventus Vs Lokomotiv, Ronaldo Belum Berpikir untuk Pensiun

Liga Champions
Galatasaray Vs Real Madrid, Para Pemain Siap Bela Zidane sampai Mati

Galatasaray Vs Real Madrid, Para Pemain Siap Bela Zidane sampai Mati

Liga Champions
Daftar Peringkat Pebulu Tangkis Indonesia Setelah Denmark Open 2019

Daftar Peringkat Pebulu Tangkis Indonesia Setelah Denmark Open 2019

Olahraga
Bhayangkara Vs Persib, Robert Isyaratkan Rotasi dan Mewaspadai Kekuatan Baru Lawan

Bhayangkara Vs Persib, Robert Isyaratkan Rotasi dan Mewaspadai Kekuatan Baru Lawan

Liga Indonesia
Barito Putera Vs PSIS, Djanur Antisipasi Kejutan Mahesa Jenar yang Bidik 3 Poin

Barito Putera Vs PSIS, Djanur Antisipasi Kejutan Mahesa Jenar yang Bidik 3 Poin

Liga Indonesia
Zidane Ogah Kembali Rekrut Pemain seperti Eden Hazard

Zidane Ogah Kembali Rekrut Pemain seperti Eden Hazard

Liga Spanyol
Jelang Ajax Vs Chelsea, Pulisic Bahagia Kembali Dipercaya Lampard

Jelang Ajax Vs Chelsea, Pulisic Bahagia Kembali Dipercaya Lampard

Liga Inggris
Galatasaray Vs Real Madrid, Tak Ada Gareth Bale dan Luka Modric

Galatasaray Vs Real Madrid, Tak Ada Gareth Bale dan Luka Modric

Liga Champions
Siklus Andrea Dovizioso di Ducati Akan Segera Berakhir

Siklus Andrea Dovizioso di Ducati Akan Segera Berakhir

Olahraga
China Akan Gelar Piala Dunia Antarklub dengan Format Baru

China Akan Gelar Piala Dunia Antarklub dengan Format Baru

Internasional
Khabib Nurmagomedov Enggan Disebut sebagai Petarung Tak Terkalahkan

Khabib Nurmagomedov Enggan Disebut sebagai Petarung Tak Terkalahkan

Olahraga
komentar di artikel lainnya
Close Ads X