Tanggapan Susy Susanti soal Kekalahan Indonesia dari Denmark

Kompas.com - 23/05/2019, 12:00 WIB
Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja saat melawan Mathias Christiansen/Sara Thgysen (Denmark) di laga terakhir penyisihan grup Piala Sudirman 2019 di Guangxi Sports Center, Nanning, China, Rabu (22/5/2019).Doc. PBSI Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja saat melawan Mathias Christiansen/Sara Thgysen (Denmark) di laga terakhir penyisihan grup Piala Sudirman 2019 di Guangxi Sports Center, Nanning, China, Rabu (22/5/2019).

KOMPAS.com - Indonesia lolos sebagai juara Grup B setelah melakoni laga terakhir penyisihan grup melawan Denmark di Guangxi Sports Center, Nanning, China, Rabu (22/5/2019). 

Selain Indonesia, Denmark juga lolos ke perempat final dengan status runner-up grup B. 

Pada laga penyisihan terakhir, Indonesia kalah 2-3 dari Denmark. Meskipun demikian, Indonesia tetap menjadi juara grup B karena unggul dalam jumlah kemenangan dibanding Denmark. 

Sebelum menang atas Indonesia, Denmark lebih dulu kalah dari Inggris dengan skor 2-3. Sementara itu, Indonesia menang 4-1 atas Inggris di laga pertama penyisihan grup. 

Baca juga: Hasil Piala Sudirman 2019, Indonesia dan Denmark Lolos, Inggris Kandas

Partai pertama nomor ganda campuran, Indonesia harus kehilangan poin pertamanya setelah Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja kalah 17-21, 11-21 dari Mathias Christiansen/Sara Thygesen. 

Selanjutnya, Denmark semakin membuka kemenangan ketika Viktor Axelsen juga mampu mengalahkan Anthony Sinisuka Ginting 21-9, 21-16. 

Manajer Tim Indonesia, Susy Susanti, mengatakan, peluang untuk mencuri poin memang ada di nomor ganda, yakni ganda campuran, ganda putra, dan ganda putri.

Namun, Hafiz/Gloria yang diturunkan justru tidak bisa mengeluarkan permainan terbaiknya. 

"Peluang kami memang di ganda campuran, ganda putra, dan ganda putri, kalau tunggal memang peluangnya 50-50," ucap Susy Susanti dikutip Kompas.com dari Badminton Indonesia

"Sebetulnya Hafiz/Gloria semangat dan mau menyumbang angka, tetapi tidak dalam posisi pola permainan normal. Mereka demam panggung, tertekan lawan dan permainan mereka tidak keluar," lanjutnya. 

Baca juga: Jadi Penentu Juara Grup, Greysia/Apriyani Adu Strategi Saat Vs Denmark

Kendati mengalami kekalahan di nomor ganda campuran, Susy Susanti dengan tegas menampik Indonesia tidak berusaha memberikan yang terbaik. 

"Ya kami kecolongan di ganda campuran yang tampil tidak maksimal. Bukan berarti ngasih kemenangan atau apa, enggak kok, kami mau menang, tiap tanding mau kasih yang terbaik," ujarnya. 

"Tunggal Denmark mainnya bersih sekali, kami berharap sebenarnya Anthony bisa ambil," kata Susy Susanti. 

Langkah Denmark menuju perempat final dipastikan oleh Mia Blichfeldt yang mengalahkan Fitriani 21-13, 21-19. 

"Fitri seharusnya bisa ambil gim kedua. Kalau lihat head to head, dua tahun lalu bisa menang, tetapi sekarang di bawah kontrol lawan," ujar Susy. 

Susy Susanti juga mengatakan alasan tidak diturunkannya Gregoria Mariska Tunjung untuk melawan tunggal putri Denmark. 

Baca juga: Jadwal Piala Sudirman 2019, Indonesia Vs Taiwan di Perempat Final

"Di pertemuan terakhir, Gregoria kalah dari Mia. Takutnya tidak percaya diri," kata Susy. 

"Sebetulnya, siapa pun yang diturunkan, Gregoria atau Fitriani peluangnya sama 50-50. Kalau soal kondisi saat ini, Gregoria dan Fitriani sama-sama fit, semuanya siap diturunkan," katanya. 

Sementara itu, pasangan ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu menjadi penentu Indonesia menjadi juara grup. Greysia/Apriyani menang 21-18, 21-13 atas Maiken Fruergaard/Sara Thygesen. 

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X