Kisah Heroik Indonesia pada Piala Sudirman 1989

Kompas.com - 16/05/2019, 07:00 WIB
Trofi Piala Sudirman yang diperebutkan pada kejuaraan beregu campuran antar negara, Piala Sudirman 2017, di Gold Coast, Australia, 21-28 Mei. DJARUM BADMINTONTrofi Piala Sudirman yang diperebutkan pada kejuaraan beregu campuran antar negara, Piala Sudirman 2017, di Gold Coast, Australia, 21-28 Mei.

KOMPAS.com - Indonesia akan kembali mengikuti kejuaraan beregu campuran dunia Piala Sudirman 2019 di Nanning, China, 19-26 Mei mendatang.

Ini menjadi kali ke-16 Indonesia mengikuti kejuaraan beregu campuran dunia tersebut. Selama 15 penyelenggaraan sebelumnya, Indonesia hanya mampu satu kali menjadi juara Piala Sudirman, yakni pada edisi 1989.

Pada Piala Sudirman 1989, Indonesia tergabung di Grup 1A bersama Korea Selatan dan Inggris.

Pada babak penyisihan grup, Indonesia memenangi kedua pertandingan kontra Korea Selatan dan Inggris. Indonesia menang 5-0 atas Inggris dan 4-1 atas Korea Selatan.

Indonesia melaju ke babak final setelah menang telak atas Denmark 5-0. Pertandingan final antara Indonesia dengan Korea Selatan menjadi catatan manis untuk Indonesia.

Pasalnya, Indonesia sudah kehilangan dua poin pertama dari nomor ganda putra dan ganda putri.

Pasangan ganda putra Eddy Hartono/Rudy Gunawan kalah 9-15, 15-8, 13-15 dan membuat Korea Selatan unggul 1-0 atas Indonesia.

Di nomor ganda putri, Verawaty Fajrin/Yanti Kusmiati juga kalah dua gim langsung 12-15, 6-15 dari Hwang Hye Young/Chung So Young. Korea Selatan unggul 2-0 dari Indonesia.

Baca juga: Piala Sudirman, Rekor Pertemuan Indonesia dengan Inggris dan Denmark

Langkah Korea Selatan untuk menjadi juara pertama Piala Sudirman harus tertahan ketika Susy Susanti mampu membalikkan keadaan.

Pertandingan tunggal putri tersebut menjadi titik balik kemenangan Indonesia.

Susy Susanti yang saat itu baru berusia 18 tahun harus menerima tanggung jawab yang besar dari seluruh tim.

Pada gim pertama, Susy Susanti kalah 10-12 dari Lee Young-Suk. Kesempatan Korea Selatan meraih gelar Piala Sudirman semakin besar ketika Lee unggul 10-7 atas Susy di gim kedua.

Namun, dengan semangat juang dan pantang menyerah Susy Susanti mampu membalikkan kedudukan menjadi 12-10.

Memasuki gim ketiga, Susy Susanti semakin menunjukkan kelasnya dan tidak memberikan angka kepada lawan. Susy menutup gim ketiga dengan kemenangan 11-0 dan membawa kedudukan menjadi 1-2 untuk Indonesia.

Daya juang serta semangat yang ditunjukkan oleh pebulu tangkis 18 tahun asal Tasikmalaya saat itu menular kepada Eddy Kurniawan yang bertanding di nomor tunggal putra.

Baca juga: Piala Sudirman, Rekor Pertemuan Indonesia dengan Inggris dan Denmark

Eddy Kurniawan menang atas Sung Han Kook dengan 15-4, 15-3. Seusai laga Eddy Kurniawan, Eddy Hartono yang dipasangkan dengan Verawaty Fajrin di nomor ganda campuran juga menang atas Park Joo Boong/Chung So Young dengan 18-3, 15-3.

Kemenangan Eddy Hartono/Verawaty Fajrin membawa Indonesia unggul 3-2 dan menjadi juara pertama Piala Sudirman 1989.

Dilansir dari Bolasport.com, Susy Susanti kala itu mengandalkan situasi lawan yang sedang tertekan. Kabarnya, Lee mendapatkan tamparan di kedua pipi ketika kehilangan gim kedua.

Selain memanfaatkan kondisi lawan yang tidak baik, Susy Susanti juga sama sekali tidak memberikan lawan kesempatan untuk mendapatkan angka. Semua itu dilakukan supaya lawan tidak memiliki kesempatan untuk membalikkan keadaan.

Daya juang yang ditunjukkan Susy Susanti dkk pada final Piala Sudirman 1989 kala itu diharapkan ditiru dan dimiliki oleh 20 pemain yang memperkuat tim Indonesia pada Piala Sudirman 2019 akhir pekan nanti.

Indonesia akan memulai perjuangan dengan melawan Inggris pada babak penyisihan grup, Minggu (19/5/2019), dan dilanjutkan menghadapi Denmark pada Rabu (22/5/2019).

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manajemen Angkat Bicara soal Pemain Arema FC yang Dinyatakan Reaktif Saat Rapid Test

Manajemen Angkat Bicara soal Pemain Arema FC yang Dinyatakan Reaktif Saat Rapid Test

Liga Indonesia
Dua Pemain Arema FC Dinyatakan Reaktif Usai Rapid Test

Dua Pemain Arema FC Dinyatakan Reaktif Usai Rapid Test

Liga Indonesia
Bambang Pamungkas Jadi 'Tukang Cat' selama Wabah Virus Corona

Bambang Pamungkas Jadi "Tukang Cat" selama Wabah Virus Corona

Liga Indonesia
RD Tanggapi soal Pendapatnya yang Berseberangan dengan Madura United

RD Tanggapi soal Pendapatnya yang Berseberangan dengan Madura United

Liga Indonesia
Yanto Basna Beberkan Penyebab Timnas Indonesia 'Seret' Gelar Juara

Yanto Basna Beberkan Penyebab Timnas Indonesia "Seret" Gelar Juara

Liga Indonesia
Kondisi Keuangannya Kian Membebani, Spurs Pinjam Duit ke Bank

Kondisi Keuangannya Kian Membebani, Spurs Pinjam Duit ke Bank

Liga Inggris
Dayen Gentenaar: Saya Dengar PSSI Cari Pemain Naturalisasi di Piala Dunia U-20

Dayen Gentenaar: Saya Dengar PSSI Cari Pemain Naturalisasi di Piala Dunia U-20

Liga Indonesia
Petinggi NBA Sepakat Lanjutkan Kompetisi Mulai 31 Juli 2020

Petinggi NBA Sepakat Lanjutkan Kompetisi Mulai 31 Juli 2020

Sports
Akibat Tindakan Rasialisme, Tyson Fury Jadi Arogan demi Dapat Pengakuan

Akibat Tindakan Rasialisme, Tyson Fury Jadi Arogan demi Dapat Pengakuan

Sports
Pelatih Bali United Setuju Liga Dilanjutkan, asalkan...

Pelatih Bali United Setuju Liga Dilanjutkan, asalkan...

Liga Indonesia
Jadwal Bundesliga Pekan Ke-30, Rintangan Berat Menanti Bayern Muenchen

Jadwal Bundesliga Pekan Ke-30, Rintangan Berat Menanti Bayern Muenchen

Bundesliga
Taufik Hidayat: Jika Dilahirkan Kembali, Saya Pilih Sekolah

Taufik Hidayat: Jika Dilahirkan Kembali, Saya Pilih Sekolah

Sports
Ungguli Liverpool, Chelsea Dikabarkan Sepakati Klausul Pembelian Timo Werner

Ungguli Liverpool, Chelsea Dikabarkan Sepakati Klausul Pembelian Timo Werner

Liga Inggris
Anti dengan Minuman Alkohol, Cristiano Ronaldo Pernah Sedikit Mabuk

Anti dengan Minuman Alkohol, Cristiano Ronaldo Pernah Sedikit Mabuk

Sports
Taufik Hidayat: Menjadi Atlet Bulu Tangkis Hanya Punya 2 Pilihan

Taufik Hidayat: Menjadi Atlet Bulu Tangkis Hanya Punya 2 Pilihan

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads X