Kompas.com - 14/04/2019, 22:40 WIB

KOMPAS.com - Kepolisian Yorkshire tengah menyelidiki insiden yang kabarnya melibatkan mantan gelandang Manchester City, Joey Barton.

Joey Barton yang kini menjadi manajer tim kasta ketiga Liga Inggris, Fleetwood Town, dituding terlibat adu jotos dengan manajer Barnsley, Daniel Stendel, di terowongan pemain usai kekalahan 2-4 timnya di Oakwell, Stadion Barnsley, Sabtu (13/4/2019).

Kejadian ini pertama dicuitkan oleh striker Barnsley Cauley Woodrow.

"Menjijikan melihat Fleetwood Town mempunyai manajer yang menyerang manajer lain di terowongan. Darah mengalir dari muka pelatih kami. Orang seperti Anda tak layak mendapat tempat dalam sepak bola," cuit Woodrow.

Unggahan sang striker dihapus tak lama kemudian. Namun, Barnsley mengeluarkan pernyataan pada 18.00 waktu lokal yang mengonfirmasi bahwa ada suatu insiden di terowongan pemain seusai laga berakhir. Kepolisian Yorkshire Selatan tengah menyelidikinya.

Baca Juga: Pierre-Emerick Aubameyang: Jadi Orang Kulit Hitam Itu Menyakitkan

"Klub akan mendampingi kepolisian dengan penyelidikan dan oleh karena itu kami tak berada dalam posisi untuk berkomentar," tulis pernyataan klub.

The Sun melaporkan bahwa dua saksi melihat Barton dan Stendel bertukar argumen setelah pemain Fleetwood, Harry Souttar, mendapat kartu merah pada menit ke-65.

Seusai peluit akhir berbunyi, Barton dituding mengejar Stendel ke terowongan pemain sebelum dituduh melakukan head butt ke sang manajer lalu memegang tenggorokan dan memukulnya lagi.

BBC Radio Sheffield melaporkan bahwa sang manajer baik-baik saja tetapi ia "menderita luka di muka".

Konferensi pers seusai laga pun dibatalkan dan Joey Barton, bahkan diberhentikan oleh polisi saat hendak keluar dari area stadion.

Bos Football League (pihak penyelenggara kompetisi), Shaun Harvey, mengatakan bahwa ia terkejut mendengar insiden tersebut.

"Kita semua pernah mendengar tentang keributan antarpemain setelah pertandingan usai. Namun, ini kali pertama - berdasarkan informasi yang saya dapat - bahwa kejadian seperti ini terjadi," ujarnya seperti dikutip dari BBC Radio 5 Live.

"Walau semua ini baru tudingan tetapi suatu insiden tak mengenakkan telah terjadi dan ini perlu kita telusuri secara cepat dan tepat," lanjutnya.

Baca Juga: Tottenham Hotspur Justru Perkasa Tanpa Harry Kane di Liga Inggris

Joey Barton akrab dengan kejadian kontroversial sepanjang kariernya.

Pria berusia 36 tahun ini pernah mendapat skors dari klubnya setelah menusuk mata rekan setimnya di Manchester City, Jamie Tandy, dengan sebuah cerutu pada 2004.

Ia juga terlibat konfrontasi dengan fans Everton di Bangkok pada tur pra-musim Manchester Citi di Bangkok, Thailand, tahun 2005.

Barton lalu diskors lagi oleh Man City setelah terlibat adu jotos di lapangan latihan Man City sehingga rekan setimnya, Ousmane Dabo, harus masuk rumh sakit.

Pada 2007, ia menjalani hukuman penjara selama 77 hari setelah terlibat insiden di pusat kota Liverpool pada Desember 2007.

Selama kariernya, ia pernah memperkuat Burnley, Rangers, Marseille, Manchester City, Newcastle dan QPR.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.