Simon McMenemy Ungkap 2 Perbedaan Dirinya dengan Luis Milla

Kompas.com - 09/03/2019, 16:41 WIB
Wawancara pelatih asal Skotlandia, Simon McMenemy, di Kantor PSSI, Jakarta, Kamis (31/1/2019). Simon didapuk menjadi pelatih tim nasional Indonesia, salah satu target yang diberikan PSSI adalah membawa timnas Indonesia menjadi juara di Piala AFF 2020.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Wawancara pelatih asal Skotlandia, Simon McMenemy, di Kantor PSSI, Jakarta, Kamis (31/1/2019). Simon didapuk menjadi pelatih tim nasional Indonesia, salah satu target yang diberikan PSSI adalah membawa timnas Indonesia menjadi juara di Piala AFF 2020.

KOMPAS.com - Pelatih tim nasional Indonesia, Simon McMenemy mengatakan, dari sudut pandang sepak bola, dirinya berbeda dengan Luis Milla. Pelatih asal Spanyol tersebut menangani timnas pada 2017-2018.

"Saya sudah beberapa tahun di Indonesia dan pernah menjadi juara di sini. Jadi kami pelatih yang berbeda," ujar Simon usai memimpin latihan timnya di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Jumat malam (8/3/2019).

Baca juga: Wawancara Eksklusif Simon McMenemy, Cahaya Harapan Timnas Indonesia

Tanpa lupa mengucapkan rasa hormatnya pada Luis Milla, Simon mengaku sudah mengenal karakter pemain Indonesia. Pria asal Skotlandia tersebut memang sudah berkarier di Indonesia selama kurang lebih empat tahun sejak kedatangannya tahun 2011.

Pada tahun 2017, Simon berhasil membawa klub yang ditanganinya Bhayangkara FC meraih juara di Liga 1 Indonesia. Lalu musim berikutnya, dia membuat klub yang sama merebut posisi ketiga liga.

Pemain sayap timnas Indonesia Andik Vermansah juga merasakan betapa berbedanya taktik sepak bola Simon McMenemy dengan taktik timnas sebelumnya.

Andik menyebut, Simon gemar dengan formasi 4-4-2, termasuk 4-4-2 "diamond". Dengan formasi seperti itu, pelatih berusia 41 tahun tersebut menekankan penguasaan bola di lini tengah melalui operan pendek, tidak bertumpu pada serangan sayap seperti strategi timnas sebelum era Simon.

"Jujur saya belum pernah menjalani strategi seperti ini. Namun, kami mau tidak mau mengikuti cara pelatih. Saya juga harus mengubah gaya bermain," tutur Andik.

Baca juga: Simon McMenemy Ungkap Solusi soal Minimnya Stok Penyerang Timnas

Timnas Indonesia akan menjalani pemusatan latihan di Perth, Australia pada 9-17 Maret 2019 dan Bali pada 18-21 Maret 2019.

Seharusnya, skuat berjuluk tim Garuda itu menjalani TC di Perth, Australia sejak tanggal 7 Maret. Akan tetapi, karena masalah administrasi, tim baru bisa berangkat ke Negeri Kanguru pada Sabtu (9/3). Timnas pun berlatih di Jakarta pada 7-8 Maret 2019.

TC ini digelar sebagai persiapan menuju pertandingan persahabatan internasional FIFA di Myanmar menghadapi timnas tuan rumah pada Senin, 25 Maret 2019.




Close Ads X