Wawancara Eksklusif Simon McMenemy, Cahaya Harapan Timnas Indonesia

Kompas.com - 31/01/2019, 16:54 WIB
Wawancara pelatih asal Skotlandia, Simon McMenemy, di Kantor PSSI, Jakarta, Kamis (31/1/2019). Simon didapuk menjadi pelatih tim nasional Indonesia, salah satu target yang diberikan PSSI adalah membawa timnas Indonesia menjadi juara di Piala AFF 2020.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Wawancara pelatih asal Skotlandia, Simon McMenemy, di Kantor PSSI, Jakarta, Kamis (31/1/2019). Simon didapuk menjadi pelatih tim nasional Indonesia, salah satu target yang diberikan PSSI adalah membawa timnas Indonesia menjadi juara di Piala AFF 2020.

KOMPAS.com - Pelatih asal Skotlandia, Simon McMenemy, didapuk menjadi pelatih tim nasional Indonesia oleh PSSI. Pelatih berusia 41 tahun tersebut akan membesut timnas selama dua tahun.  

Salah satu target yang diberikan PSSI kepada Simon adalah membawa timnas Indonesia menjadi juara di Piala AFF 2020. Indonesia memang belum bisa menaklukkan Piala AFF. Prestasi terbaik timnas di ajang ini adalah lima kali menjadi runner-up.

Plt Ketua Umum PSSI, Joko Driyono, dalam wawancara dengan Kompas.com beberapa waktu lalu, menyatakan bahwa Simon sebagai sosok tepat untuk memutus puasa gelar Indonesia di Piala AFF.

"Bagi PSSI memilih Simon bukan keputusan tiba-tiba. Ada pertimbangan bahwa ini pelatih yang memahami karakter sepak bola, catatan prestasi, secara kualifikasi memenuhi, dan ini sebagai bagian satu dari elemen suksesnya timnas," kata Jokdri.

Baca juga: Wawancara Eksklusif: Joko Driyono, Mau Ngapain di PSSI?

Ya, Simon merupakan pelatih muda berprestasi. Dia pernah membawa Filipina untuk kali pertama menembus semifinal pada 2010. Saat itu, dia masih berusia 33 tahun. Kemudian, Simon sukses mempersembahkan gelar juara Liga 1 bagi Bhayangkara FC pada 2017. Dia pun kemudian dinobatkan sebagai pelatih terbaik.

Simon pun sudah menyusun rencana untuk mewujudkan target mempersembahkan gelar juara. Berikut uraian Simon soal timnas dalam wawancara dengan wartawan Kompas.com, Ferril Dennys Sitorus, dan tim BolaSport.com:

Selamat Anda terpilih menjadi pelatih timnas Indonesia. Lalu apakah menerima tawaran melatih timnas Indonesia sebagai sebuah keputusan yang sulit?

Menerima tawaran tersrebut bukan hal yang sulit. Adalah hal yang spesial untuk bekerja di tim yang sangat mencintai sepak bola. Saya beruntung mendapatkan pekerjaan di timnas Filipina tetapi tidak banyak fans yang mendukung Anda dan memberikan motivasi untuk terus maju.

Saat datang ke Indonesia pada 2010 bersama Filipina, saya yang berdiri di depan tribune Stadion Gelora Bung Karno terisi penuh bergemuruh oleh suara-suara suporter, hal
tersebut membuat bulu kuduk saya berdiri.

Hal itu masih membuat saya terkesan. Fakta sekarang saya mendapat dukungan sedemikian besar dari orang-orang sebanyak itu merupakan perasaan sangat luar biasa. Saya sudah tidak sabar untuk menjalani pertandingan bersama timnas.

Apakah waktu setahun cukup bagi Anda untuk memenuhi target PSSI membawa timnas Indonesia menjuarai Piala AFF 2020?

Dalam satu tahun tidak (cukup persiapan) karena dua tahun lagi baru mulai turnamen itu. Tapi untuk juara, hal itu mungkin terpenuhi. Indonesia punya banyak talenta. Kita hanya harus menggabungkan satu per satu talenta itu untuk menjadi sebuah tim yang solid.  

Saya hanya harus menemukan kombinasi yang tepat untuk mewujudkannya. Jadi saya pikir target itu mungkin terpenuhi. Namun selain memiliki tim bagus, kami butuh dukungan
penuh.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X