Optimisme Carolina Marin Usai Operasi ACL Lutut Kanan

Kompas.com - 31/01/2019, 16:04 WIB
Pebulu tangkis Spanyol Carolina Marin menangis usai cedera dan tidak dapat melanjutkan pertandingan melawan pebulu tangkis India Saina Nehwal, dalam laga final tunggal putri Daihatsu Indonesia Masters 2019 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (27/1/2019). ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAYPebulu tangkis Spanyol Carolina Marin menangis usai cedera dan tidak dapat melanjutkan pertandingan melawan pebulu tangkis India Saina Nehwal, dalam laga final tunggal putri Daihatsu Indonesia Masters 2019 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (27/1/2019).

KOMPAS.com - Pebulu tangkis tunggal putri Spanyol, Carolina Marin, optimistis setelah menjalani operasi Anterior Cruciate Ligaments (ACL) di lutut kanannya pada Selasa (29/1/2019).

Marin mengunggah foto di rumah sakit setelah menjalani operasi dengan tagar ##PuedoPorquePiensoQuePuedo, yang diterjemahkan menjadi, "Saya
bisa, karena saya pikir saya bisa."

Marin mengalami cedera saat menjalani gim pertama pada final Indonesia Masters 2019 melawan Saina Nehwal (India) di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (27/1/2019). Dia mendapat cedera di lutut kanan ketika pertandingan baru berjalan 10 menit. Kala itu, dia sedang unggul 9-4.

Cedera bermula saat Marin menjejakkan kaki di lapangan seusai melakukan lompatan untuk memukul shuttlecock. Ia terjatuh dan terlihat memegangi lutut sebelah kanannya sambil menangis karena kesakitan.

Baca Juga: Peraih 2 Emas Olimpiade Jadi Ketua Baru Asosiasi Bulu Tangkis China

Peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 itu sempat berusaha melanjutkan pertandingan, tetapi akhirnya dia tak kuasa menahan rasa nyeri di lutut. Wasit akhirnya memutuskan bahwa Nehwal dinyatakan menang retired karena Marin tak bisa lagi melanjutkan pertandingan.

Ini adalah cedera serupa yang diderita oleh peraih medali emas Olimpiade London 2012, Li Xuerui (China). Li dihantam cedera tersebut saat laga semifinal Olimpiade Rio 2016.

Hasil Pemeriksaan medis menunjukkan bahwa ACL Li sobek dan dia juga mengalami cedera pada meniskus lateral. Li kembali berkompetisi pada Agustus 2017 tetapi pemain yang pernah berada di peringkat pertama dunia itu belum kembali ke performa puncak seperti sebelum cedera.

Baca Juga: Carolina Marin Cedera, Saina Nehwal Juara Indonesia Masters 2019

Li tampak mengunggah komentar di laman media sosialnya soal cedera yang dialami Marin.

"Sedih. Saya berharap semua atlet tetap sehat agar bisa menampilkan permainan yang lebih menarik bagi para penggemar," tulis Li.

"Semoga dia (Marin) cepat pulih. Ini akan menjadi perjalanan yang panjang dan saya berharap dia bisa tetap kuat."

Marin diperkirakan akan rehat sejenak sehingga bakal absen mengikuti turnamen selama enam bulan. Jika kesembuhannya butuh waktu lebih lama, hal ini dapat membahayakan peluangnya menuju Olimpiade Tokyo 2020 karena penghitungan poin akan dilakukan mulai Mei 2019. (Delia Mustikasari)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BolaSport
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X