#TenYearsChallenge PSSI, Penurunan Prestasi hingga Ketua Umum yang Sering Berganti

Kompas.com - 21/01/2019, 13:39 WIB
Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi (kiri) menyerahkan bendera organisasi sepak bola Indonesia kepada Wakil Ketua Umum PSSI Djoko Driyono seusai menyatakan pengunduran diri dalam pembukaan Kongres PSSI 2019 di Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019). ANTARA FOTO/NYOMAN BUDHIANAKetua Umum PSSI Edy Rahmayadi (kiri) menyerahkan bendera organisasi sepak bola Indonesia kepada Wakil Ketua Umum PSSI Djoko Driyono seusai menyatakan pengunduran diri dalam pembukaan Kongres PSSI 2019 di Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019).

KOMPAS.comJoko Driyono telah resmi menjadi Plt ketua umum PSSI. Ia menggantikan ketua umum sebelumnya, Edy Rahmayadi, yang mengundurkan diri saat digelarnya Kongres PSSI di Bali pada Minggu (20/1/2019).

Joko akan menjadi ketua umum kelima PSSI dalam kurun waktu 10 tahun terakhir.

Sebelum Joko dan Edy (menjabat sejak pasca-sanksi FIFA pada tahun 2016), tiga orang lainnya yang pernah menjabat ketua umum sejak 2009 adalah Nurdin Halid (sampai 2011), Djohar Arifin Husein (2011-2015), dan La Nyalla Mattalitti (2015-2016).

Meminjam istilah yang kini sedang tren, #tenyearschallenge, adanya lima ketua umum dalam satu dekade menjadi yang paling banyak dari satu dekade sebelumnya.

Baca juga: Kiprah Edy Rahmayadi di PSSI, Polemik, Prestasi, hingga Undur Diri

Terlalu seringnya ketum PSSI berganti ini juga tak lepas dari sempat adanya dualisme kepengurusan hingga sanksi dari FIFA.

Namun, terlalu seringnya ketua umum PSSI berganti ini berbanding lurus dengan penurunan prestasi. Pencapaian di turnamen internasional resmi yang diikuti tim nasional senior bisa jadi acuan untuk mengukur prestasi PSSI.

Baca juga: Edy Rahmayadi Mundur dari PSSI, Fadli Zon Bilang Urus Sumut Tak Bisa Part Timer

Ilustrasi. Pemain Timnas Indonesia Andik Vermansyah menutup wajahnya sesaat setelah wasit meniup peluit akhir pertandingan melawan Timnas Malaysia dalam laga penyisihan Piala AFF 2012 di Stadion Nasional Bukit Jalil, Malaysia (1/12/2012). Indonesia gagal melaju ke babak semifinal setelah dikalahkan Malaysia dengan skor 2-0.Kompas/Wawan H Prabowo Ilustrasi. Pemain Timnas Indonesia Andik Vermansyah menutup wajahnya sesaat setelah wasit meniup peluit akhir pertandingan melawan Timnas Malaysia dalam laga penyisihan Piala AFF 2012 di Stadion Nasional Bukit Jalil, Malaysia (1/12/2012). Indonesia gagal melaju ke babak semifinal setelah dikalahkan Malaysia dengan skor 2-0.

Mengesampingkan prestasi yang diraih timnas kelompok umur, mengukur prestasi sepak bola sebuah negara biasanya memang mengacu pada timnas senior.

Sebab, pencapaian timnas kelompok umur lebih merupakan sebuah proses pembinaan dan pengembangan bakat yang bermuara pada timnas senior.

Ada dua turnamen internasional resmi yang bisa dijadikan patokan untuk mengukur prestasi PSSI, yakni Piala Asia dan Piala AFF.

Baca juga: PSM Makassar Sampaikan 3 Rekomendasi kepada PSSI

Pada satu dekade sebelumnya, Timnas Indonesia rutin tampil di Piala Asia, dimulai dari Piala Asia 2000 di Lebanon, 2004 di China, dan 2007 saat menjadi tuan rumah bersama Malaysia, Thailand, dan Vietnam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.