Menanti Kiprah Lalu M. Zohri dan Rifda pada 2019 demi Olimpiade 2020

Kompas.com - 01/01/2019, 07:00 WIB
Pelari Indonesia Lalu Muhammad Zohri (no.400) beradu kecepatan dengan pelari lainnya saat babak semifinal Lari 100 meter Putra Asian Games ke-18 Tahun 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (26/8/2018). KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGPelari Indonesia Lalu Muhammad Zohri (no.400) beradu kecepatan dengan pelari lainnya saat babak semifinal Lari 100 meter Putra Asian Games ke-18 Tahun 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (26/8/2018).

KOMPAS.com - Lalu M. Zohri dan Rifda Irfanaluthfi adalah dua atlet muda Indonesia yang berhasil menorehkan sejarah lewat prestasinya pada 2018. Zohri di cabang atletik dari disiplin lari, sedangkan Rifda menggeluti dunia senam.

Zohri dan Rifda kini tengah mempersiapkan diri kembali berkompetisi pada tahun 2019 demi tampil di Olimpiade Tokyo 2020 mendatang.

Selain Zohri dan Rifda, terdapat tiga atlet lain dari mancanegara yang juga mengejutkan dunia. Mereka adalah Naomi Osaka (tenis), Frenkie de Jong (sepak bola) dan Luka Doncic (bola basket).

Menarik untuk ditunggu bagaimana kiprah lima atlet dengan potensi bintang ini sepanjang tahun 2019.

Berikut Kompas.com merangkum perjalanan kelima atlet tersebut pada tahun 2018 dan prospeknya pada tahun 2019:

Lalu Muhammad Zohri, Juara Dunia Siap Tatap Olimpiade 2020

Lalu Muhammad Zohri mendadak menjadi sosok yang paling dielu-elukan publik Indonesia pada tahun 2018.

Hal ini tidak lepas dari keberhasilan Zohri menjadi juara lomba lari 100 meter pada kejuaraan dunia atletik U-20, Juli lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bertanding di Tampere, Finlandia, Zohri mencatatkan waktu 10,18 detik dan mengalahkan tujuh pelari lainnya.

Atas prestasi itu, Zohri membuat bendera Indonesia berkibar untuk pertama kalinya pada kompetisi di bawah naungan Asosiasi Internasional Federasi Atletik (IAAF) itu.

Pelari Indonesia Lalu Muhammad Zohri meluapkan kegembiraannya seusai berhasil menjadi yang tercepat pada nomor lari 100 meter pada ajang IAAF World U20 Championships di Tampere, Finlandia, Rabu (11/7). Zohri berhasil meraih medali emas setelah mencatatkan waktu tercepat 10,18 detik, diikuti dua pelari AS Anthony Schwartz (10,22 detik) dan Eric Harrison (10,22 detik). Sepanjang sejarah penyelenggaraan IAAF World U20 Championships selama 32 tahun, penampilan terbaik atlet Indonesia yaitu finis posisi ke-8 sesi heats nomor lari 100m pada tahun 1986.ANTARA FOTO/REUTERS/Lehtikuva Pelari Indonesia Lalu Muhammad Zohri meluapkan kegembiraannya seusai berhasil menjadi yang tercepat pada nomor lari 100 meter pada ajang IAAF World U20 Championships di Tampere, Finlandia, Rabu (11/7). Zohri berhasil meraih medali emas setelah mencatatkan waktu tercepat 10,18 detik, diikuti dua pelari AS Anthony Schwartz (10,22 detik) dan Eric Harrison (10,22 detik). Sepanjang sejarah penyelenggaraan IAAF World U20 Championships selama 32 tahun, penampilan terbaik atlet Indonesia yaitu finis posisi ke-8 sesi heats nomor lari 100m pada tahun 1986.

Sepulang dari Finlandia, Zohri yang baru berusia 18 tahun disambut bak superstar di Tanah Air. Berbagai apresiasi datang dari pemerintah termasuk Presiden Joko Widodo, media massa, dan tentunya masyarakat.

Baca juga: Telanjang Kaki Jadi Awal Karier Lari Lalu Muhammad Zohri

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.