Cerita Yanto Basna, Sempat Frustrasi di Thailand

Kompas.com - 01/12/2018, 12:03 WIB
Rudolf Yanto Basna saat diperkenalkan Sukhotai FC kepada publik di Thailand Dokumen Yanto BasnaRudolf Yanto Basna saat diperkenalkan Sukhotai FC kepada publik di Thailand

JAYAPURA, KOMPAS.com - Kerja keras tak menghianati hasil. Itulah yang sedang dirasakan pesepak bola asal Papua, Rudolf Yanto Basna, yang baru saja menandatangani kontrak dengan klub Thailand, Sukhotai FC, Jumat (30/11/2018).

Sukhotai FC merupakan klub yang bermain di Thai League 1 atau kasta tertinggi sepak bola di negeri Gajah Putih. Yanto Basna menjalin kerja sama satu tahun dengan opsi memperpanjang kontrak.

Pria berusia 23 tahun itu sudah tak asing lagi bermain di Thailand. Pasalnya, setahun terakhir dia merumput di sana bersama klub kasta kedua, Khonkaen FC. Bahkan, dia hampir tak tergantikan sehingga mendapat julukan “The Wall Is Khonkaen” atau yang diartikan tembok pertahanan kuat di Thailand.

Apa yang diraih Yanto Basna saat ini bukan hal yang intan. Banyak rintangan, cobaan hingga tenaga yang harus dikeluarkannya seperti yang diceritakannya kepada Kompas.com.

Saat memutuskan akan hijrah ke Thailand pada awal tahun 2018, banyak tawaran yang datang dari klub-klub besar seperti Persipura Jayapura dan beberapa klub Malasia. Kontrak yang ditawarkan pun terbilang fantastis. Namun, dia memutuskan pergi ke Thailand.

Mantan pemain Sriwijaya FC itu mengaku sempat frustrasi saat berangkat ke Thailand. Pasalnya, klub yang dijanjikan seorang agen kepadanya ternyata tidak ada.

Sedih, menyesal dan kesal beraduk menjadi satu. Apalagi, dia telah menolak tawaran dari beberapa klub yang ingin menggunakan jasanya.

Akan tetapi, pemain berposisi bek tengah itu tak putus asa. Bermodalkan nyali besar, dia mencari seorang agen lokal Thailand untuk mencari klub. Dia mendapat informasi Khonkaen menginginkan jasanya.

“Saat mendapat informasi itu, saya langsung katakan mau mengikuti seleksi walau tidak tahu lokasi klub itu. Saat itu saya hanya ingin bermain di Thailand. Lalu, saya minta kepada seorang agen untuk membelikan tiket pesawat ke sana. Saya pergi sendiri dengan pesawat jenis ATR. Sesampai di sana bukan langsung diterima tetapi seperti diseleksi dan mengikuti trial dua minggu,” ungkap pria jebolan Mitra Kulkar itu.

Saat trial, banyak cerita lucu dan mengesalkan yang dialami Yanto Basna. Selain bahasa, disiplin yang tinggi menjadi tantangan. Bahkan dalam perjalanannya, dia terkena denda lantaran terlambat dua menit ke bandara.

“Bayangkan saja. Kalau kita berada di satu kelompok dengan warna kulit berbeda sendiri dan tak memahi bahasa yang mereka gunakan. Tak hanya itu, selama trial saya mendapat banyak teguran dari pelatih. Mulai dari passing yang kerab dianggap salah, hingga tingkat kedisiplinan," ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X