Indonesia Tersingkir, Bima Sakti Dinilai Emban Posisi Sulit - Kompas.com

Indonesia Tersingkir, Bima Sakti Dinilai Emban Posisi Sulit

Kompas.com - 22/11/2018, 20:10 WIB
Pelatih tim nasional Indonesia, Bima Sakti, memberikan keterangan kepada media seusai timnya kalah dari Singapura dengan skor 0-1 pada laga pertama Grup B Piala AFF 2018 di Stadion Nasional, Kalang, Singapura, Jumat (9/11/2018).
MOCH HARY PRASETYA/BOLASPORT.COM Pelatih tim nasional Indonesia, Bima Sakti, memberikan keterangan kepada media seusai timnya kalah dari Singapura dengan skor 0-1 pada laga pertama Grup B Piala AFF 2018 di Stadion Nasional, Kalang, Singapura, Jumat (9/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tersingkirnya timnas Indonesia dari Piala AFF 2018 dinilai tak serta-merta salah pelatih Bima Sakti. Pasalnya, Bima Sakti menghadapi situasi yang dianggap sulit dihadapi pelatih mana pun.

Hal itu dikatakan mantan pemain timnas, Ponaryo Astaman, saat ditemui di Jakarta, Selasa (20/11/2018).

Menurut Ponaryo, hal pertama yang menjadi kesulitan tersendiri bagi Bima adalah penunjukan mendadak. Jadi, Bima dianggap tak punya waktu cukup untuk mempersiapkan tim.

"Walaupun pemain sama, dengan waktu yang singkat dan pelatih berbeda tetap butuh adaptasi. Faktor ini yang memengaruhi performa timnas di AFF," kata Ponaryo di Jakarta, Selasa (20/11/2018).

Bima diketahui ditunjuk menjadi pelatih kepala menggantikan Luis Milla pada pertengahan Oktober silam, atau hanya sekitar dua pekan jelang Piala AFF 2018.

Baca juga: Piala AFF 2018, Andik Sedih Indonesia Sudah Tersingkir

Mantan pesepak bola nasional Ponaryo Astaman saat menghadiri acara diskusi publik sepak bola Indonesia Juara di Kebon Sirih, Jakarta, Selasa (20/11/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Mantan pesepak bola nasional Ponaryo Astaman saat menghadiri acara diskusi publik sepak bola Indonesia Juara di Kebon Sirih, Jakarta, Selasa (20/11/2018).

Bagi Ponaryo, pengalaman menjadi asisten pelatih sebelumnya dengan materi pemain yang hampir sama tak bisa dijadikan patokan keuntungan bagi Bima.

Tak cuma itu, masih berjalannya Liga 1 saat Piala AFF juga disoroti Ponaryo. Selain menguras fisik, konsentrasi pemain menjadi terbelah, apalagi Liga 1 mendekati akhir musim.

"Liga masih berjalan, tetapi timnas bertanding itu kan pasti kendala besar bagi pelatih mana pun di dunia," ujar Ponaryo.

Baca juga: Wawancara dengan Bima Sakti Setelah Indonesia Gugur di Piala AFF 2018


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X