Saddil Ramdani Tersangka, Polisi Sebut Persela Upayakan Penangguhan

Kompas.com - 02/11/2018, 17:08 WIB
Saddil Ramdani (kiri) seusai memenuhi panggilan jajaran Polres Lamongan, Jumat (2/11/2018). KOMPAS.com / HamzahSaddil Ramdani (kiri) seusai memenuhi panggilan jajaran Polres Lamongan, Jumat (2/11/2018).

LAMONGAN, KOMPAS.com - Terkait kasus hukum yang tengah menimpa Saddil Ramdani, pihak kepolisian mengakui bahwa sudah ada upaya dari manajemen Persela Lamongan untuk meminta penangguhan atas perkara yang dialami pemainnya.

Kapolres Lamongan AKBP Feby DP Hutagalung mengakui, upaya permintaan penangguhan tersebut sudah coba dilakukan oleh perwakilan dari manajemen tim Laskar Joko Tingkir.

"Kalau yang saya tahu, sudah ada upaya dari manajemen ( Persela) untuk meminta izin penangguhan," ujar Feby saat ditemui selepas acara di Universitas Islam Lamongan (Unisla), Jumat (2/11/2018).

Ia juga menjelaskan, proses penangguhan terkait masalah yang dialami Saddil masih cukup memungkinkan, meski Feby menyerahkan proses sepenuhnya pada hukum yang berlaku.

Baca juga: Saddil Ramdani Resmi Jadi Tersangka Dugaan Penganiayaan

"Coba nanti penyidik seperti apa. Mungkin kalau tersangka memenuhi tiga poin, berjanji tidak mengulangi, tidak melarikan diri, dan tidak menghilangkan barang bukti, mungkin penyidik bisa melakukan penangguhan," ucap dia.

Terlebih lagi, kata Feby, dia juga mengetahui bahwa pihak keluarga korban sudah berkenan untuk melakukan mediasi dan menyelesaikan kasus tersebut secara kekeluargaan.

"Sepertinya orangtua korban juga sudah mau diajak mediasi, tetapi untuk pastinya kita tunggu saja," kata dia.

Baca juga: Saddil Ramdani Jadi Tersangka, Persela Siap Beri Pendampingan Hukum

Diberitakan sebelumnya, Saddil Ramdani yang merupakan winger Persela dan sudah dipanggil timnas Indonesia untuk Piala AFF 2018 ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus penganiayaan terhadap perempuan yang diakui Saddil sebagai mantan pacarnya di mes Persela, Rabu (31/10/2018) lalu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X