Respons PSSI soal Kericuhan Suporter pada Laga Arema Vs Persib

Kompas.com - 16/04/2018, 18:05 WIB
Sekretaris Jenderal PSSI, Ratu Tisha Destria, berbicara kepada media pada acara Press Conference AFF Award di Nusa Dua, Bali, 23 September 2017. YAN DAULAKA/BOLASPORT.COMSekretaris Jenderal PSSI, Ratu Tisha Destria, berbicara kepada media pada acara Press Conference AFF Award di Nusa Dua, Bali, 23 September 2017.
|

KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal (Sekjen) PSSI, Ratu Tisha Destria, memberikan tanggapannya terkait kericuhan yang terjadi pada laga pekan keempat Liga 1 2018 antara Arema FC dan Persib Bandung di Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Kabupaten Malang, Minggu (15/4/2018).

Dalam laga tersebut, suporter Arema FC, Aremania, masuk ke lapangan Stadion Kanjuruhan ketika laga memasuki menit 90+2 saat kedudukan masih imbang 2-2.

Tisha cukup menyayangkan kerusuhan yang terjadi dalam laga tersebut. Kejadian itu juga membuat pelatih Persib, Mario Gomez, harus merasakan luka di kepalanya.

Apa yang terjadi dalam kerusuhan itu dikatakan Tisha akan dibahas oleh pihak berwewenang di persepakbolaan Indonesia.

Baca Juga: Arema FC Vs Persib - Pengalaman Pertama Mario Gomez Jadi Korban Kericuhan di Dunia Sepak Bola

Lulusan FIFA Master itu tidak bisa memprediksi hukuman yang akan diterima oleh Arema FC ataupun Aremania.

"Setiap pelanggaran, tidak terkecuali, akan ditindaklanjuti dengan regulasi dan kode disiplin yang berlaku," kata Tisha saat dihubungi BolaSport.com, Senin (16/4/2018) sore WIB.

Beberapa oknum suporter memasuki lapangan Stadion Kanjuruhan seusai pertandingan Liga 1 2018, Arema FC Vs Persib Bandung, Minggu (15/4/2018).SUCI RAHAYU/BOLASPORT.COM Beberapa oknum suporter memasuki lapangan Stadion Kanjuruhan seusai pertandingan Liga 1 2018, Arema FC Vs Persib Bandung, Minggu (15/4/2018).
Lebih lanjut, Tisha memberikan empat pesan dan keinginan untuk persepakbolaan Indonesia. Tentunya, dia berharap kejadian seperti ini tidak terulang kembali.

Pesan pertama, para pelaku sepak bola Indonesia bisa mengenal arti respek. Setelah itu, disiplin, fairplay, dan kesatuan demi menjaga keutuhan bagi sepak bola Tanah Air.

"Pekerjaan rumah besar bagi sepak bola Indonesia untuk memahami nilai sepak bola itu sendiri, yakni respek, disiplin, fairplay, dan unity," kata Tisha. (Mochamad Hary Prasetya)

 



Sumber BolaSport
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X