Kompas.com - 15/10/2017, 21:23 WIB
Pemain timnas Indonesia Andik Vermansyah membawa bola dengan dijaga pemain timnas Kamboja di Stadion Patriot Candrabaga, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (4/10/2017). Timnas Indonesia menang 3-1 melawan Timnas Kamboja. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGPemain timnas Indonesia Andik Vermansyah membawa bola dengan dijaga pemain timnas Kamboja di Stadion Patriot Candrabaga, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (4/10/2017). Timnas Indonesia menang 3-1 melawan Timnas Kamboja.
EditorJalu Wisnu Wirajati

KOMPAS.com - Kepergian kiper Persela Lamongan, Choirul Huda, membuat Andik Vermansah berduka. Pemain sayap tim nasional itu menilai Indonesia telah kehilangan salah satu pesepak bola terbaik yang pernah dimiliki. 

Hal itu diungkapkan Andik lewat Instagram pribadinya. Pemain klub Malaysia, Selangor FA, itu juga menyertakan emotikon menangis di unggahannya. 

Kiper Persela Lamongan, Choirul Huda, meninggal dunia setelah sempat tak sadarkan diri karena mengalami benturan atau tabrakan dengan rekan setimnya, Ramon Rodrigues, dan penyerang Semen Padang, Marcel Sacramento, Minggu (15/10/2017).

Saat membawa Persela menang 2-0 ketika melawan Semen Padang, Huda sempat tak sadarkan diri karena terlibat benturan dan harus diganti pada menit ke-45.

Huda kemudian diberikan alat bantu pernapasan dari tabung oksigen.

Setelah itu, pemain yang membela Persela Lamongan sejak 1999 ini diangkut dengan mobil ambulans untuk dibawa ke rumah sakit.

Mendapat penanganan pihak RS, kiper berusia 38 tahun itu kemudian dinyatakan meninggal dunia.

Terkait peristiwa tersebut, pihak dari RSUD dr Soegiri Lamongan, yakni dokter Yudistiro Andri Nugroho, Spesialis Anastesi (Kepala unit Instalasi Gawat Darurat), memberi penjelasan.

Menurut pemeriksaan, Huda mengalami trauma benturan sehingga menyebabkan henti napas dan henti jantung.

"Choirul Huda mengalami trauma benturan dengan sesama pemain sehingga terjadi apa yang kita sebut henti napas dan henti jantung. Oleh teman-teman medis di stadion sudah dilakukan penanganan pembebasan jalan napas dengan bantuan napas. Kemudian, Huda dirujuk ke UGD RSUD dr Soegiri. Di ambulans, Huda juga ditangani secara medis untuk bantuan napas maupun untuk penanganan henti jantung," ujar Yudistrio Andri, Minggu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.