Semifinal Lawan Malaysia, Timnas Indonesia Harus Waspadai Adu Penalti

Kompas.com - 26/08/2017, 08:03 WIB
Para pemain timnas U-22 Indonesia memasuki Stadion Shah Alam, Selangor, untuk melawan Thailand pada partai Grup B SEA Games 2017, 15 Agustus 2017. HERKA YANIS PANGARIBOWO/BOLASPORTPara pemain timnas U-22 Indonesia memasuki Stadion Shah Alam, Selangor, untuk melawan Thailand pada partai Grup B SEA Games 2017, 15 Agustus 2017.
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

KOMPAS.com - Tim nasional (timnas) U-22 Indonesia akan melawan tuan rumah timnas Malaysia pada partai semifinal SEA Games 2017 di Stadion Shah Alam, Sabtu (26/8/2017).

Mengingat pertandingan berlangsung dalam format gugur, skenario adu penalti tentu terbuka lebar. Terlebih lagi, dua duel terakhir antara Indonesia dan Malaysia pada SEA Games selalu berakhir dengan adu penalti.

Pertemuan pertama yang berujung drama "tos-tosan" terjadi di Stadion Utama Gelora Bung Karno pada 2011. Dalam 120 menit, laga berakhir 1-1 diwarnai gol Asraruddin Putra Omar dan Gunawan Dwi Cahyo.

Memasuki babak adu penalti, Gunawan dan Ferdinand Sinaga mengalami kegagalan eksekusi. Malaysia berhak menggondol emas karena hanya Ahmad Fakri Saarani yang gagal di kubu mereka.

Kegagalan itu menjadi pelajaran buat tim asuhan Rahmad Darmawan dua tahun berselang, ketika kedua tim kembali bersua di semifinal.

”Persiapan kami lebih baik tahun ini. Kami sering berlatih (mengantisipasi tendangan penalti),” ujar Meiga, kepada wartawan Kompas, Agung Setyahadi, di Naypyidaw, Myanmar.

Benar saja, Meiga mampu menepis dua penendang pertama Malaysia Thamil Arasu dan Shahrul Mohd Saad, pada babak semifinal SEA Games 2013.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di kubu Indonesia, hanya Manahati Lestusen gagal menceploskan bola pada babak adu penalti. Garuda Muda pun terbang ke final berkat kemenangan 4-3.

Menurut Rahmad, kemenangan tersebut juga tidak lepas dari mentalitas penendang Indonesia.

Baca juga:

Dua tahun sebelumnya, beberapa pemain menolak saat ditunjuk sebagai eksekutor.

”Kali ini, justru para pemain yang meminta supaya menjadi penendang penalti,” ungkap Rahmad.

Pelatih Luis Milla tentu perlu mengasah skenario serupa menjelang laga kontra Malaysia di Shah Alam.

Penjaga di bawah mistar, baik itu Kurniawan Kartika Aji dan Satria Tama, sudah terbukti solid. Gawang Indonesia cuma bergetar satu kali dalam lima partai fase grup.

Sebaliknya, lini depan masih kurang efektif. Menurut rekaman Labbola, ada 32 tembakan melenceng dilepaskan Evan Dimas dan kawan-kawan selama fase grup.

 

 

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.