Kompas.com - 04/08/2017, 18:25 WIB
|
EditorEris Eka Jaya

BANDUNG, KOMPAS.com - Sesosok pria bertubuh jangkung turun dari sebuah mobil mewah di pelataran Graha Persib, Jalan Sulanjana, Kamis (30/3/2017).  

Dia adalah Carlton Cole, pemain kaliber Eropa, mantan penyerang klub besar Liga Inggris, Chelsea dan West Ham United.

Kehadiran Cole di Bandung "mengguncang jagat" sepak bola Tanah Air. Sebab, kehadiran Cole hanya terpaut sekitar dua pekan sejak kedatangan megabintang Persib, Michael Essien.

Baca juga: Carlton Cole Tiba di Graha Persib

Kehadiran keduanya seolah menjadi pembuka jalan para pemain berlabel marquee player bertualang di Liga Indonesia.

Dalam proses transfer Cole, Persib dikabarkan harus membayar "mahar" sekitar Rp 5 miliar. Para petinggi klub pun semringah dengan hadirnya pemain berusia 33 tahun itu.

Kedatangan Cole bukan sekadar menambah amunisi baru bagi skuad Persib. Namun, ada perhitungan keuntungan finansial yang bisa mengatrol neraca keuangan Maung Bandung.

"Saya butuh tantangan baru. Saya tidak mau bermain lagi di Liga Inggris. Saat Essien bergabung ke sini, saya mulai tertarik datang ke Indonesia," begitu kalimat pertama yang dilontarkan Cole saat diperkenalkan klub kepada media di Graha Persib, Jalan Sulanjana, Bandung, Kamis (30/3/2017) lalu.

Carlton Cole tiba di Graha Persib untuk merampungkan kepindahannya ke Persib Bandung, Kamis (30/3/2017). Kompas.com/Dendi Ramdhani Carlton Cole tiba di Graha Persib untuk merampungkan kepindahannya ke Persib Bandung, Kamis (30/3/2017).

Namun, siapa sangka, euforia kehadiran Cole tak bertahan lama. Kurang dari lima bulan sejak kedatangannya, angin pujian berubah menjadi badai kritik. Cercaan tak hanya datang dari suporter, tetapi juga dari internal tim sendiri.

Hal itu karena performa Cole yang tak memberikan perubahan signifikan bagi tim. Sejak didatangkan Persib, Cole hanya mencicipi lima laga, dua di antaranya menjadi starter.

Ironisnya, Cole tak pernah menyumbang satu gol pun. Kondisi itu kian pelik lantaran performa Persib kian anjlok. Cole pun menjadi salah satu target amarah suporter.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.