Kompas.com - 11/07/2017, 15:17 WIB
Penyerang asal Montenegro, Ilija Spasojevic, saat menjalani sesi wawancara dengan KOMPAS.com, Senin (10/7/2017). FERRIL DENNYS/KOMPAS.comPenyerang asal Montenegro, Ilija Spasojevic, saat menjalani sesi wawancara dengan KOMPAS.com, Senin (10/7/2017).
|
EditorFerril Dennys

Namun, yang paling spesial tentu saja juara Piala Presiden 2015 dengan Persib. Waktu itu, kompetisi berhenti. Tiga bulan tidak ada pertandingan. Pak Presiden dan organisasi buat Piala Presiden. Menurut saya Piala Presiden seperti kompetisi. Ada gengsi.

Di Final, ada sekitar 80.000 orang di Stadion GBK. Saya merasakan atmosfer luar biasa. Satu momen yang tak bisa terlupakan.

Gol yang mengesankan saat Anda bermain di Indonesia?

Kembali lagi ke Piala Presiden. Waktu itu, kami lawan Mitra Kukar di semifinal. Di Tenggarong, kami kalah 0-1. Artinya di Bandung, kami harus menang 2-0 atau 3-1.

Pada pertandingan awal, kami kebobolan. Jadi, kami perlu tiga gol. Lalu kami dapat gol bunuh diri. Skor jadi 2-1 kalau tidak salah Atep yang cetak gol. Saya mencetak gol ketiga dan kami lolos ke final. Menurut saya, itu gol yang paling spesial.

Bagaimana perkembangan soal perpindahan kewarganegaraan Anda dari Montenegro ke Indonesia?

Soal naturalisasi, saya tidak ingin berbicara banyak. Soal naturalisasi, itu keinginan saya sejak dulu. Bukan hal baru. Saya sudah tujuh tahun di Indonesia. Istri saya orang Indonesia. Dua anak saya kewarganegaraan Indonesia. Soalnya, pemerintah Montenegro tidak memperbolehkan seseorang memiliki dua kewarganegaraan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jadi, kami memilih kewarganegaraan Indonesia karena kami ingin tinggal di sini. Yang bikin saya sakit hati, kedua anak saya memerlukan visa untuk masuk ke negara asal saya.

Saya ingin satu kewarganegaraan dengan keluarga saya. Itu keinginan saya dari dulu. Setelah menikah, keinginan itu lebih besar lagi.

Saya urus berbagai dokumen. Contoh saya urus Kitas, KTP untuk warga negara asing, dan kartu keluarga. Semua berjalan ke arah situ.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X