Cara FIFA Perangi Diskriminasi di Piala Konfederasi 2017

Kompas.com - 15/06/2017, 06:20 WIB
Presiden FIFA, Gianni Infantino, menghadiri sebuah acara di SIngapura, pada Kamis (8/12/2016). ROSLAN RAHMAN/AFPPresiden FIFA, Gianni Infantino, menghadiri sebuah acara di SIngapura, pada Kamis (8/12/2016).
|
EditorFerril Dennys

KOMPAS.com - FIFA memberikan kewenangan kepada wasit untuk menghentikan dan menunda pertandingan jika para pengadil lapangan melihat adanya diskriminasi dari suporter saat perhelatan Piala Konfederasi 2017.

Tindakan ini merupakan bagian dari "prosedur tiga langkah" yang digagas FIFA.

Prosedur tersebut memperbolehkan pejabat pertandingan untuk menghentikan, menunda, dan kemudian membatalkan pertandingan bila perilaku fans dianggap telah berlebihan.

Badan sepak bola dunia tersebut juga akan menyebarkan pengamat anti-diskriminasi.

"Ini adalah perubahan mendasar dalam perang melawan diskriminasi," kata Presiden FIFA, Gianni Infatino.

"Kedua usulan ini merupakan alat ekstra bagi wasit dan pejabat pertandingan untuk mencegah sikap diskriminatif dan memastikan bahwa atmosfer di stadion merupakan pertandingan yang adil dan saling menghormati," tutur Infatino melanjitkan.

Piala Konfederasi digelar di Rusia mulai 17 Juni hingga 2 Juli 2017. Ajang ini mempertemukan para juara di enam zona konfederasi FIFA, juara Piala Dunia, dan tuan rumah.

 



Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X