Prediksi Real Madrid Vs Valencia, Tim Utama demi Pastikan Poin

Kompas.com - 29/04/2017, 13:39 WIB
Karim Benzema (tengah) dan Cristiano Ronaldo (kanan) merayakan gol Real Madrid ke gawang Athletic Bilbao pada partai lanjutan La Liga - kasta teratas Liga Spanyol - di Stadion San Mames, Sabtu (18/3/2017). ANDER GILLENEA/AFPKarim Benzema (tengah) dan Cristiano Ronaldo (kanan) merayakan gol Real Madrid ke gawang Athletic Bilbao pada partai lanjutan La Liga - kasta teratas Liga Spanyol - di Stadion San Mames, Sabtu (18/3/2017).
|
EditorEris Eka Jaya

KOMPAS.com - Dua keputusan janggal nan berisiko diambil Zinedine Zidane dalam kurun sepekan terakhir. Namun, pelatih Real Madrid itu mengklaim dia paham apa yang terbaik buat anak asuhnya.

Pernyataan monsieur Zizou sangat masuk akal. Tak ada orang lain yang lebih paham soal skuad Madrid ketimbang sang bos sendiri. 

Karena itu, keputusan memainkan Gareth Bale sebagai starter di el clasico tetap ia pertahankan kendati hal ini dianggap sebagai bumerang salah satu penyebab kekalahan Madrid di Bernabeu. 

Zizou merasa Bale siap dan bisa jadi telah memahami serta menyimulasikan berbagai outcome dengan atau tidak memainkan pria asal Wales tersebut. 

Keputusan janggal dan berisiko yang kedua diambil tengah pekan ini. Hanya, kali ini hasilnya sangat positif dan layak diapresiasi. 

Dengan tekanan kehilangan posisi pemuncak klasemen plus bermain belakangan ketimbang Barcelona, Zizou malah memilih menyimpan aktor-aktor protagonis Madrid ketika berjumpa Deportivo La Coruna, Rabu (26/4/2017).

Zizou tak membawa top scorer dan raja assist mereka di La Liga musim ini, Cristiano Ronaldo (19  gol) dan Toni Kroos (11 assist).

Mereka adalah pemilik menit tampil paling banyak musim ini: Ronaldo (2.190 menit) dan Kroos (2.141).

JANEK SKARZYNSKI/AFP Pemain Real Madrid, Gareth Bale (kanan), sedang mendengarkan instruksi dari pelatihnya, Zinedine Zidane, dalam partai Liga Champions kontra Legia Warsawa, di Pepsi Arena, Rabu (2/11/2016).
Plus Bale yang cedera dan suspensi Sergio Ramos, Zizou tak menyertakan kuartet kontributor 34 gol dan 19 assist tim di liga.

Toh, hasilnya tetap ciamik. Madrid masih bisa menang telak 6-2 atas Super-Depor dengan susunan starter: Casilla; Danilo, Varane, Nacho, Marcelo; Kovacic; Vazquez, James, Isco, Asensio; Morata. 

Selain Varane dan Marcelo, sembilan pemain lain berstatus pelapis di Bernabeu. Meski lini belakang masih diperdebatkan lantaran kebobolan dua gol, ofensivitas barisan depan tak mengecewakan. 

James Rodriguez dua kali masuk papan skor, disusul masing-masing gol Isco, Morata, Vazquez, dan penutup dari Casemiro. 

"Tim utama dan pelapis selalu bermain sama baiknya. Mungkin karena minimnya kans bermain, mereka yang jarang tampil selalu memanfaatkan peluang merumput," kata James di Marca

Rival sulit

Dengan meyakini kualitas kedalaman skuad yang dimiliki, Zizou bisa leluasa melakukan rotasi.

Keputusan menjadi masuk akal dengan pertimbangan Zizou menyimpan tenaga buat sepasang duel vital semifinal Liga Champions melawan Atletico Madrid tengah pekan depan. 

Pada leg pertama (2/5/2017), digaransi Zizou merumputkan personel terbaiknya. Namun, sebelum melakoni duel di LC, tiga hari sebelumnya, Bernabeu lebih dulu menggelar duel krusial melawan Valencia di jornada ke-35 La Liga. 

Pertemuan ini vital dalam upaya Los Blancos merebut titel juara liga yang pertama sejak 2010-2011. Untuk target jangka pendek, bentrokan ini punya kans mengembalikan Madrid ke singgasana klasemen liga meski cuma sementara. 

Duel Madrid vs Valencia mentas empat jam sebelum Barcelona memulai derbi Barceloni. Andai Madrid bisa mengambil poin penuh kontra Valencia, mereka tak hanya kembali ke puncak tabel, tetapi juga memberi tekanan buat Blaugrana. 

Twitter @valenciacf Bek Valencia, Ezequiel Garay, beraksi mengamankan daerah pertahanannya dari serbuan pemain Malaga pada laga di Mestalla, Minggu (4/12/2016).
Awak asuhan Zizou rasanya tak  perlu memikirkan hal itu lantaran misi mereka menang atas Valencia saja tak mudah. Pada pertemuan pertama musim ini, Madrid kalah 1-2 di Mestalla. 

Dalam enam jamuan terakhir kontra Valencia di Bernabeu, Madrid cuma dua kali menang dan empat sisanya berujung seri.

Valencia tak pernah menjadi rival mudah. Menjadi masuk akal pula kalau Zizou memainkan tim terbaik di duel ini, termasuk duet Ronaldo-Kroos, meski berdekatan dengan partai pertama semifinal LC. 

Selain buat mengatrol kans juara liga, juga demi menjaga kontinuitas ritme penggawa kunci menjelang derbi Madrid di LC. (Rizki Indra Sofa)

Perkiraan formasi

Real Madrid (4-3-3): 1-Navas, 2-Carvajal.  4-Ramos,  5-Varane,  12-Marcelo,  19-Modric,  14-Casemiro,  8-Kroos,  17-Vazquez,  9-Benzema, 7-Ronaldo, Pelatih: Zinedine Zidane, Cadangan:  6-Nacho,10-James,13-Casilla,  16-Kovacic,20-Asensio,21-Morata,  22-Isco.Absen: Pepe, Bale

Valencia (4-2-3-1): 1-Alves, 21-Montoya,  24-Garay,  4-Santos,  6-Siqueira, 8-Enzo,  18-Soler, 9-Munir,  15-Orellana,  22-Mina, 12-Zaza, Pelatih: Salvador Gonzalez Voro, Cadangan:  2-Cancelo,7-Suarez,11-Bakkali,  13-Domenech,17-Nani,20-Medran,  26-Lato.

PREDIKSI  BOLA: 55-45

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Sumber JUARA
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X