Kompas.com - 12/04/2017, 08:30 WIB
Bayu Eka Sari Teguh, penerjemah pelatih Indonesia U-22 Luis Milla berpose saat wawancara di kantor redaksi Juara.net di Palmerah, Jakarta, Selasa (11/4/2017). Ia fasih berbahasa Inggris, Prancis, Spanyol, dan Portugis. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOBayu Eka Sari Teguh, penerjemah pelatih Indonesia U-22 Luis Milla berpose saat wawancara di kantor redaksi Juara.net di Palmerah, Jakarta, Selasa (11/4/2017). Ia fasih berbahasa Inggris, Prancis, Spanyol, dan Portugis. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

JAKARTA, KOMPAS.com - Tertulis "Indonesian Jose Mourinho" di bio Instagram Bayu Eka Sari. Predikat tersebut mengacu peran Bayu sebagai asisten sekaligus penerjemah untuk pelatih tim nasional (timnas) Indonesia, Luis Milla.

Lantaran cuma hanya fasih berbicara dengan bahasa ibunya, entrenador asal Spanyol Luis Milla memang membutuhkan bantuan dalam komunikasi dengan pemain. Terpilihlah Bayu yang menguasai bahasa Spanyol, Perancis, dan Portugal, sejak akhir Januari 2017.

Bukan tanpa sebab Bayu meminjam nama Mourinho untuk menjelaskan pekerjaannya. Diawali peran sebagai penerjemah, Mourinho mengambil batu loncatan untuk menjadi pelatih top.

Pria asal Portugal itu melakukan tugas alih bahasa untuk Sir Bobby Robson di Sporting Clube de Portugal, Porto, dan Barcelona pada akhir 1990-an.

Singkat cerita, Mourinho kini memiliki curriculum vitae mentereng dengan koleksi delapan gelar liga di empat negara dan dua trofi Liga Champions.

Baca: "Bobby Five-O", Guru dari Lima Juara Liga

Dari kisah Mourinho pula, Bayu belajar bahwa seseorang yang bukan siapa-siapa bisa memiliki pengaruh besar dengan kemauan keras.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Itu membuktikan bahwa kita semua bisa. Kalau kita mempunyai mimpi, jangan menyerah dan harus tetap maju. Buktikan di lapangan. Lihat dia sekarang," tutur Bayu ketika mengunjungi kantor redaksi JUARA dan Kompas.com, Selasa (11/4/2017).

KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Bayu Eka Sari Teguh, penerjemah pelatih Indonesia U-22 Luis Milla berpose saat wawancara di kantor redaksi Juara.net di Palmerah, Jakarta, Selasa (11/4/2017). Ia fasih berbahasa Inggris, Prancis, Spanyol, dan Portugis. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO

Seperti Mourinho dan Robson, Bayu mengaku dapat banyak pelajaran sepak bola dari Milla. Dia menyadari bahwa untuk menjadi seorang pesepak bola hebat, kemampuan tanpa kedisiplinan tidaklah cukup.

Berinteraksi dengan Milla hampir 24 jam sehari tidak lantas membuat Bayu merasa spesial, seperti halnya Mourinho yang mengklaim predikat The Special One ketika baru tiba di Chelsea pada 2004.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X