Kompas.com - 29/03/2017, 18:15 WIB
Lionel Messi merayakan golnya saat Barcelona menang 5-0 atas Celta Vigo di Stadion Camp Nou, Sabtu (4/3/2017). LLUIS GENE/AFPLionel Messi merayakan golnya saat Barcelona menang 5-0 atas Celta Vigo di Stadion Camp Nou, Sabtu (4/3/2017).
|
EditorEris Eka Jaya

BARCELONA, KOMPAS.com - Barcelona menyatakan terkejut dan marah atas keputusan FIFA menjatuhkan hukuman larangan bertanding sebanyak empat laga dan denda 10.000 Swiss franc (sekitar Rp 135 juta) kepada Lionel Messi.

FIFA menghukum Messi karena penyerang tim nasional Argentina tersebut menghina wasit pada laga Kualifikasi Piala Dunia 2018 melawan Cile, Jumat (24/3/2017). Keputusan tersebut membuat Barcelona kecewa.

"Barcelona mengungkapkan keterkejutan dan kemarahan atas keputusan yang dibuat oleh Komite Disiplin FIFA yang menghukum Lionel Messi setelah tampil pada babak Kualifikasi Piala Dunia antara Argentina dan Cile," jelas Barcelona dalam pernyataannya.

Barcelona menilai FIFA membuat keputusan tidak adil dan benar-benar tidak proporsional terhadap Messi.

"Barcelona ingin menegaskan untuk memberikan dukungan kepada Messi, yang merupakan pemain teladan dari sikapnya di dalam dan luar lapangan," ujar pihak Barcelona.

Tidak hanya Barcelona, pelatih Argentina, Edgardo Bauza, menilai FIFA membuat keputusan yang janggal. Hal itu lantaran Federasi Sepak Bola Argentina (AFA) tidak memiliki kesempatan untuk mengajukan banding.

Bauza memang pantas kecewa karena laga pertama tanpa Messi harus berujung kekalahan untuk Argentina. Tim Tango, julukan Argentina, takluk 0-2 dari tuan rumah Bolivia, Rabu (29/3/2017).

Akibat kekalahan tersebut, posisi Argentina melorot ke posisi kelima di klasemen. Mereka tertahan di posisi kelima dengan 22 poin.

Argentina pun dihadapkan pada kemungkinan tidak lolos otomatis ke putaran final Rusia 2018. Sebab, jatah lolos otomatis Zona Amerika Selatan berlaku untuk penghuni empat besar klasemen.

Selain saat menghadapi Bolivia, Argentina juga tidak bisa diperkuat Messi ketika melawan Uruguay (31 Agustus), Venezuela (5 September), dan Peru (5 Oktober).

Semua laga tersebut adalah pertandingan Kualifikasi Piala Dunia 2018.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Barcelona
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.