Antisipasi Bola Mati Jadi Pekerjaan Rumah Timnas

Kompas.com - 13/12/2016, 07:03 WIB
Kurnia Meiga mengamankan gawangnya dari serangan pemain Vietnam pada semifinal Piala AFF 2016, Rabu (7/12/2016). Twitter @affsuzukicupKurnia Meiga mengamankan gawangnya dari serangan pemain Vietnam pada semifinal Piala AFF 2016, Rabu (7/12/2016).
EditorJalu Wisnu Wirajati

KOMPAS.com - Lini pertahanan tampaknya menjadi pekerjaan rumah bagi pelatih tim nasional Alfred Riedl. Sepak terjang timnas di Piala AFF 2016 menjadi dasarnya.

Masih ingat ketika beberapa waktu lalu penikmat sepak bola nasional meributkan soal minimnya stok penyerang berkualitas di turnamen yang sedang berlangsung saat ini?

Kondisi tersebut nyatanya tak terlalu menghalangi keganasan timnas dalam Piala AFF 2016.

Tim Merah Putih telah mencetak total 10 gol, masing-masing sepasang gol pada kelima laga yang dilalui. Hingga menjelang duel kedua semifinal lain antara Thailand kontra Myanmar, tak satu pun pesaing di Piala AFF yang bisa menyamai jumlah gol itu.

Namun, kinerja ofensif ini tak seimbang dengan kekuatan pertahanan. Gawang Kurnia Meiga juga telah dibobol sepuluh kali sepanjang turnamen.

Tidak cuma pernah dijebol empat kali oleh Thailand, gawang Kurnia Meiga juga selalu kebobolan dalam setiap partai.

Formula terbaik mesti segera ditemukan menjelang laga puncak pekan ini, termasuk kerentanan saat menghadapi bola mati. Gol pertama Vietnam pada semifinal kedua berasal dari eksekusi sepak bebas tak langsung.

Timnas sendiri menelan empat kebobolan lewat situasi bola mati, lima dari open play, dan satu lagi melalui tendangan penalti. Situasi ini yang kemudian menjadi perhatian pelatih Alfred Riedl.

"Kami kebobolan lewat bola mati dan sulit bertahan menghadapinya," ujar Riedl seperti dilansir Fox Sports Asia.

Hanya, kendati lini pertahanan Tim Merah Putih masih memprihatinkan, suara sumbang soal penampilan Kurnia Meiga kian tak terdengar. Hal ini wajar mengingat sang kiper merupakan salah satu pemain yang tampil prima pada leg kedua semifinal.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X