Kompas.com - 09/12/2016, 07:52 WIB
Para pemain timnas Indonesia bersalaman dengan pilar Thailand seusai laga pembuka Piala AFF 2016 di Stadion Philippine Sports Stadium, Bocaue, Sabtu (19/11/2016). KUKUH WAHYUDI/BOLA/JUARA.NETPara pemain timnas Indonesia bersalaman dengan pilar Thailand seusai laga pembuka Piala AFF 2016 di Stadion Philippine Sports Stadium, Bocaue, Sabtu (19/11/2016).
EditorJalu Wisnu Wirajati

SINGAPURA, KOMPAS.com - Tim nasional Thailand melangkah ke final Piala AFF 2016 sebagai satu-satunya tim yang selalu menang dalam setiap pertandingan dan akan menantang Indonesia. Namun, bukan berarti Thailand tak punya kelemahan. 

Thailand memastikan diri bertemu Indonesia di final Piala AFF 2016 setelah mengalahkan Myanmar 4-0 pada semifinal kedua di Stadion Rajamangala, Bangkok, pada Kamis (8/12/2016). Mereka lolos 6-0 secara agregat. 

Pasukan Kiatisuk Senamuang menghancurkan Myanmar lewat gol Sarawut Masuk (33'), Theerathon Bunmathan (65'), Siroch Chatthong (75'), dan Chanathip Songrkasin (83').

Enam gol di semifinal membuat torehan gol Thauland dalam lima laga Piala AFF 2016 menjadi 12, terbanyak dari semua tim di turnamen. Timnas Indonesia "hanya" membukukan 10 gol.

Pasukan Alfred Riedl pun harus berhati-hati menghadapi serangan berbahaya Songrasin cs dalam dua laga final, yang akan bergulir pertama di Stadion Pakansari, Bogor, pada 14 Desember 2016 sebelum berlanjut di Stadion Rajamangala, tiga hari kemudian.

Meski tampil perkasa, Thailand tetap punya kelemahan yang bisa dieksploitasi timnas Indonesia. Hal itu diulas pandit Fox Sports - selaku stasiun televisi resmi Piala AFF 2016.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pandit Fox Sports yang juga mantan pemain timnas Singapura, John Wilkinson, mengutarakan bahwa tim dari Negeri Gajah Putih itu bukan tanpa titik rentan.

"Thailand punya kelemahan dalam transisi (permainan), mereka sering meninggalkan lubang," ujar Wilkinson di studio Fox Sports di Singapura, Kamis (8/12/2016).

Contoh paling nyata dari analisis Wilkinson terlihat dalam laga semifinal kedua tersebut. Myanmar punya kesempatan emas menyamakan kedudukan hanya dua menit setelah babak kedua dimulai.

Than Paing mendapat ruang leluasa di dalam kotak. Hanya, usaha striker berusia 20 tahun tersebut masih mengenai mistar.

Halaman:
Baca tentang


Sumber JUARA
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.