Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/11/2016, 05:29 WIB
Penulis Reza Pahlevi
|
EditorPalupi Annisa Auliani

KOMPAS.com – Tak terasa sudah dua tahun perhelatan Piala Dunia 2014 yang diadakan di Brasil usai. Dua tahun ke depan, hajatan serupa akan segera digelar lagi, kali ini di Rusia. Mau ambil bagian dari sejarah yang tertoreh selama "pesta" sepak bola itu?

Piala Dunia 2014 pun masih menyisakan sejumlah cerita, mulai dari yang menyenangkan, sedih, sampai menegangkan. Deretan nama besar seperti Robin Van Persie, Luis Suarez, dan Neymar, ada dalam rangkaian unforgettable moments "pentas" tersebut.

Sebut saja sundulan terbang ala Robin Van Persie. Sundulan mirip lumba-lumba loncat ini dilesatkan ke gawang Spanyol dalam laga di Stadion Arena Fonte Nova, Salvador, Rabu (14/6/2014).

ABC Aksi terbang Robin van Persie saat mencetak gol ke gawang Spanyol.

Momen tak terlupakan lainnya adalah insiden gigit kuping Luis Suarez. Giorgio Chiellini adalah korban yang terjadi pada laga Grup D, di Estadio Das Dunas, Natal, Brasil, Selasa (24/6/2014).

Tangisan Neymar adalah momen lainnya. Pada babak perempat final Piala Dunia 2014, Jumat (4/7/2014), punggawa Brasil ini terpaksa menyudahi permainannya akibat cedera retak tulang punggung. Saat itu, Juan Camilo Zuniga, pemain Kolombia, menabrak Neymar dengan lututnya.

"Cerita pembuka" dari Rusia

Momen-momen seperti itu sering menghiasai pentas Piala Dunia, menjadi kenangan yang lekat di benak penikmat sepak bola. Nah, kira-kira apa yang mungkin terjadi pada Piala Dunia 2018 di Rusia?

Belum ada yang bisa memastikan. Namun, setidaknya dua tahun menjelang turnamen sudah ada beberapa cerita yang patut disimak, mulai dari teknologi baru “Si rumput hijau”, stadion mewah, rekor baru, sampai pemecatan pelatih Inggris.

Cerita pertama adalah stadion. Saat ini Rusia sudah mempersiapkan stadion mewah untuk ajang empat tahunan itu. Salah satunya adalah Stadion Zenit Arena.

Tak tanggung-tanggung, pemerintah Rusia menggelontorkan dana sebesar 587 juta dollar Amerika Serikat. Dana tersebut untuk menambah sistem keamanan dan memperbarui kapasitas bangku penonton.

Dok. Kazan Arena Markas Rubin Kazan, yakni Kazan Arena, yang juga merupakan salah satu stadion penyelenggara Piala Dunia 2018 di Rusia.

Cerita lainnya adalah tentang teknologi. Setelah sensor garis gawang diperkenalkan di Piala Dunia 2014, Piala Dunia 2018 akan mengenalkan teknologi ‘wasit video’.

Teknologi itu dapat membantu wasit memutuskan kebijakan yang perlu diambil dengan cara memutar ulang rekaman video kejadian saat pertandingan berlangsung. Wasit bisa menentukan gol, kartu merah, atau penalti, dengan lebih akurat.

Sebelum Piala Dunia 2018 dimulai, babak kualifikasi sendiri telah menciptakan kisah menarik, yaitu terciptanya rekor baru gol tercepat oleh pemain Belgia, Christian Benteke. Ia membuat gol dalam waktu tujuh detik ketika Belgia menjamu Gibraltar, Selasa (11/10/2016).

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+