Kompas.com - 30/10/2016, 21:05 WIB
Menpora Imam Nahrawi meminta agar PSSI juga melihat potensi para pemain muda yang berkompetisi di Liga Santri Nusantara. Kontributor Yogyakarta, Wijaya KusumaMenpora Imam Nahrawi meminta agar PSSI juga melihat potensi para pemain muda yang berkompetisi di Liga Santri Nusantara.
|
EditorNugyasa Laksamana

SLEMAN,KOMPAS.com - Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi menyatakan, Liga Santri Nusantara dapat memperluas dakwah serta menjadi wadah bagi pesepak bola muda.

Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini berharap ke Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) untuk memberikan perhatian terhadap perkembangan dan talenta di Liga Santri Nusantara.

Imam mengatakan, Liga Santri Nusantara menjadi spirit bagi kaum santri untuk berkiprah di seluruh bidang. Tidak hanya di bidang sosial dan agama, tetapi juga di bidang olahraga, khususnya sepak bola.

"Kita bangsa besar, jumlah penduduknya ratusan juta. Kita harus melihat potensi yang ada, jangan sampai kehilangan, harus diwadahi lewat Liga Santri Nusantara," ujar Imam saat di Stadion Maguwoharjo Sleman, Minggu (30/10/2016).

Liga Santri Nusantara 2016 mengalami peningkatan jumlah peserta. Hal ini menunjukan bahwa animo santri terhadap ajang ini sangat besar.

Liga Santri Nusantara, lanjut Imam, akan didorong agar bisa dipertandingkan di level yang lebih tinggi lagi.

"Harus ada penjenjangan, database yang kuat agar jumlah pesepak bola di tanah air ini bisa dilihat dengan jernih dan serius, mana yang berpotensi mana yang tidak ," tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut dia, pemenang dari Liga Santri Nusantara 2016 akan dikirim ke luar negeri, seperti halnya pada edisi 2015 lalu, yakni bermain di Malaysia untuk mengikuti Malindo Cup.

Lebih dari itu, pemerintah akan memberikan suport bagi pesantren yang juara di Liga Santri Nusantara.

"Bagi yang menang kemarin, Kami akan bangun stadion mininya, kami berikan fasilitas olah raga disana. Saya yakin betul, dari pesantren akan tumbuh atlet-atlet berbakat nasional," ucap dia.

Final Liga Santri Nusantara 2016 mempertemukan Pondok Pesantren Nur Iman dari Sleman, dengan Walisongo dari Sragen, Jawa Tengah.

Laga final serta penutupan Liga Santri Nusantara 2016 digelar di Stadion Maguwoharjo, Sleman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.