Belajar dari Anggota "Ultras" Tertua di Italia Berusia 90 Tahun

Kompas.com - 11/03/2016, 06:49 WIB
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

FOGGIA, KOMPAS.com -
Apabila sudah kadung cinta, suporter rela mengorbankan apa pun demi klub pujaannya. Nonno Ciccio telah menunjukkan bahwa usia tak menghalangi kecintaannya kepada Foggia. Usia  Ciccio saat ini sudah menginjak 90 tahun.

Meski usianya telah senja, Ciccio masih mengikuti Foggia, di mana pun klub asal Italia tersebut bermain. Kecintaan sang kakek pada Foggia bermula saat dia menyaksikan pertandingan perdana pada 1947.

Saat itu, Ciccio dipengaruhi rekannya untuk mencuri sepeda pamannya dan menggowes sepeda tersebut sepanjang 54 kilometer menuju kota untuk menyaksikan Foggia bertandingan. Sejak saat itu, dia terpaku dengan Foggia.

Ciccio merupakan ultras atau suporter garis keras yang membenci kekerasan. Hal tersebut tidak terlepas dari pengalaman dia pada masa perang.

Selama perang dunia kedua, Ciccio bergabung dengan organisasi militer atau Italian Blackshirts dan dikirim untuk bertempur di Afrika Utara.

Setelah sebulan melakoni pertempuran berat, dia ditangkap oleh Militer Inggris. Dia kemudian dikirim ke Skotlandia sebagai tawanan perang.

"Mereka memperlakukan saya di sana lebih baik daripada pemerintah Italia yang tak memberikan uang pensiun hari ini," katanya.

Pertandingan pertama yang disaksikannya setelah konflik adalah partai melawan Pescara. Namun, perang mengajarkan dia sesuatu.

"Perang mengajarkan saya untuk memiliki dan menghormati kehidupan," tuturnya.

Petualangan telah membawa dia ke mana pun dan dia anggap sebagai ultras atau seorang suporter garis keras.

"Saya bersedia melakukan apa pun untuk tim saya. Apa pun yang dibutuhkan, saya tidak pernah menyerah dan selalu menemukan cara untuk menghibur tim," jelasnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Gol Rabbani Dianulir

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Gol Rabbani Dianulir

Sports
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Shin Tae-yong Lakukan 5 Pergantian Pemain

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Shin Tae-yong Lakukan 5 Pergantian Pemain

Sports
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Cahya Supriadi Gemilang, Marselino Nyaris Cetak Gol

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Cahya Supriadi Gemilang, Marselino Nyaris Cetak Gol

Sports
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Lautan Merah Putih dan Gemuruh Indonesia, Indonesia...

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Lautan Merah Putih dan Gemuruh Indonesia, Indonesia...

Liga Indonesia
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam, Tiang Gawang Jadi Penyelamat Garuda Nusantara

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam, Tiang Gawang Jadi Penyelamat Garuda Nusantara

Liga Indonesia
HT Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Garuda Nusantara Kerap Terjebak Offside, Skor Imbang 0-0

HT Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Garuda Nusantara Kerap Terjebak Offside, Skor Imbang 0-0

Liga Indonesia
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: 2 Peluang dalam 1 Menit

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: 2 Peluang dalam 1 Menit

Sports
5 Laga ONE Championship Terbaik pada Paruh Pertama 2022: Ada Aksi Petarung Indonesia

5 Laga ONE Championship Terbaik pada Paruh Pertama 2022: Ada Aksi Petarung Indonesia

Sports
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Ketum PSSI Beberkan Laporan dari Shin Tae-yong

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Ketum PSSI Beberkan Laporan dari Shin Tae-yong

Liga Indonesia
Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Garuda Terjebak 3 Offside dalam 15 Menit Awal

Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam: Garuda Terjebak 3 Offside dalam 15 Menit Awal

Sports
Kurniawan Dwi Yulianto Segera Terbang ke Klub Liga Italia Como 1907

Kurniawan Dwi Yulianto Segera Terbang ke Klub Liga Italia Como 1907

Liga Indonesia
Lisandro Martinez, Satu Peluru untuk Tiga Masalah Man United

Lisandro Martinez, Satu Peluru untuk Tiga Masalah Man United

Liga Inggris
Final Malaysia Open 2022: Rekor Pertemuan Axelsen Vs Kento Momota

Final Malaysia Open 2022: Rekor Pertemuan Axelsen Vs Kento Momota

Sports
Rekap Malaysia Open 2022: Fajar/Rian dan Apriyani/Fadia Menang, Indonesia Punya 2 Wakil di Final

Rekap Malaysia Open 2022: Fajar/Rian dan Apriyani/Fadia Menang, Indonesia Punya 2 Wakil di Final

Badminton
Susunan Pemain Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam, Ferrari Kapten

Susunan Pemain Timnas U19 Indonesia Vs Vietnam, Ferrari Kapten

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.