Kompas.com - 16/10/2015, 17:50 WIB
Persib Bandung berlatih di Pusat Pendidikan Polisi Militer (Pusdikpom) Cimahi, Sabtu (28/3/2015) sore. Ferril DennysPersib Bandung berlatih di Pusat Pendidikan Polisi Militer (Pusdikpom) Cimahi, Sabtu (28/3/2015) sore.
|
EditorFerril Dennys

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelatih Persib Bandung, Djadjang Nurdjaman, menolak menggunakan kendaraan perintis yang disediakan polisi untuk mengangkut timnya menuju ke Stadion Gelora Bung Karno pada final Piala Presisen 2015, Minggu (18/10/2015). Mereka tetap ingin naik bus menuju stadion.

"Saya yakin pengamanan sangat optimal sehingga tim tidak perlu diangkut menggunakan kendaraan taktis. Kami berharap bisa ke stadion menggunakan bus," kata Djanur seperti dikutip dari Antara, Jumat (16/10/2015).

Menurutnya, hampir 50.000 personel keamanan sangat cukup untuk menjamin keamanan final Piala Presiden 2015 ini. Polisi juga dipastikan mengawal bobotoh sejak dari Bandung, selama di Jakarta, dan saat mereka pulang ke Bandung. Di sepanjang rute perjalanan, pasukan pengaman dikerahkan.

Termasuk dalam pengangkutan tim, menurut dia sangat memungkinkan tetap menggunakan bus seperti biasanya. Dengan begitu, para pemainnya tetap bisa nyaman dibandingkan dengan menggunakan kendaraan taktis.

"Tapi kami serahkan kepada otoritas penangung jawab keamnaan, yang jelas dengan pengamanan optimal membuat kami bisa lebih konsentrasi pada pertandingan," tutur Djanur.

Ia juga mengaku prihatin karena partai final itu harus mendapat pengamanan ekstra ketat karena adanya gesekan antara suporter Bandung dengan suporter Jakarta yang belum kunjung reda.

"Tapi saya yakin bila hajatan nasional ini akan berlangsung aman," kata Djanur.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.