FIFA Terima Suap untuk Piala Dunia 1998 dan 2010

Kompas.com - 04/06/2015, 05:30 WIB
Mantan Anggota Komite Eksekutif FIFA, Chuck Blazer. AFP PHOTO / JOHN MacDOUGALLMantan Anggota Komite Eksekutif FIFA, Chuck Blazer.
|
EditorJalu Wisnu Wirajati
NEW YORK, KOMPAS.com — Mantan anggota Komite Eksekutif FIFA, Chuck Blazer, mengaku menerima suap dalam pencalonan tuan rumah Piala Dunia 1998 di Perancis dan Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan.

Blazer tidak sendiri dalam menerima suap. Pria berusia 70 tahun itu mengaku, ada beberapa pejabat FIFA lain yang ikut terlibat dalam kecurangan tersebut.

Pernyataan Blazer tersebut diterbitkan oleh Departemen Kehakiman Amerika Serikat di New York pada Rabu (3/6/2015). Blazer yang juga mantan Sekretaris Jenderal CONCACAF mengakui dua tuduhan penyuapan.

"Saya dan orang lain pada Komite Eksekutif FIFA setuju untuk menerima suap dalam hubungannya dengan pemilihan Afrika Selatan sebagai tuan rumah untuk Piala Dunia 2010," tulis Blazer dalam kesaksiannya.

"Saya setuju dengan orang lain, sekitar tahun 1992, untuk memfasilitasi penerimaan suap dalam hubungannya dengan pemilihan negara tuan rumah untuk Piala Dunia 1998 (di Perancis)," lanjut dia.

Blazer mulai diperbincangkan publik karena diketahui membongkar skandal korupsi yang terjadi pada FIFA. Blazer mengumpulkan informasi dari 44 pejabat teras FIFA, termasuk Sepp Blatter yang telah mengundurkan diri sebagai Presiden FIFA pada Selasa (2/6/2015).

Biro Investigasi Federal AS atau Federal Bureau of Investigation (FBI) memang punya kepentingan lantaran Amerika Serikat kalah dalam pencalonan tuan rumah Piala Dunia 2022. Diduga, Mohammed bin Hammam melakukan politik uang sehingga Qatar terpilih.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X