Kompas.com - 31/05/2015, 09:00 WIB
Logo FIFA di atap markas badan sepak bola dunia di Zurich, Swiss, Rabu (27/5/2015). FABRICE COFFRINI / AFPLogo FIFA di atap markas badan sepak bola dunia di Zurich, Swiss, Rabu (27/5/2015).
|
EditorJalu Wisnu Wirajati

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Komunikasi Publik Kementerian Pemuda dan Olahraga, Gatot S Dewa Broto, meminta agar sanksi yang dikenakan FIFA kepada Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) tidak disikapi secara berlebihan.  

"Sanksi FIFA ini tidak perlu diratapi secara berlebihan. Memang, kita dihadapkan pada pilihan sulit karena untuk sementara waktu harus prihatin," kata Gatot melalui siaran pers, Minggu (31/5/2015). 

Gatot mengatakan, wajar jika Indonesia berduka karena tidak dapat menyaksikan timnas dan beberapa klub sepak bola berlaga pada pertandingan internasional. Namun, kata Gatot, perlu adanya optimisme tinggi untuk memperbaiki lagi tata kelola sepak bola nasional demi prestasi yang lebih baik lagi ke depan. 

"Kita harus percaya diri dan yakin. Jika pembenahan persepakbolaan nasional bisa dilakukan dengan penuh kesungguhan, konsisten, transparan, dan dengan tata kelola organisasi yang lebih baik, maka prestasi dan juara bukan lagi suatu impian," ujar Gatot. 

Gatot mengatakan, sanksi terhadap PSSI semestinya dijadikan pelajaran bahwa loyalitas kepada FIFA harus dilakukan secara proporsional. Ia juga menegaskan, pemerintah tidak berniat melakukan intervensi terhadap PSSI. 

"Serangkaian kebijakan yang dilakukan Kemenpora akhir-akhir ini semata-mata sebagai terobosan agar ada terapi efektif untuk meningkatkan kualitas persepakbolaan nasional Indonesia," kata dia. 

Gatot pun meminta agar para pemain, baik lokal maupun asing, tidak perlu khawatir atas sanksi tersebut. Sebab, pemerintah tetap berkomitmen untuk kembali menggulirkan kompetisi dengan standar dan kualitas yang lebih baik. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sehingga, hak dan kewajiban para pemain, pelatih dan perangkat pertandingan dapat terpenuhi secara lebih baik," kata Gatot. 

Putusan pemberian sanksi diambil FIFA setelah menggelar emergency meeting Komite Eksekutif di Zurich, Swiss, Sabtu (30/5/2015). "Sanksi bagi PSSI langsung berlaku dan untuk waktu yang tidak ditentukan sampai PSSI bisa mematuhi peraturan Pasal 13 dan 17 Statuta FIFA," demikian bunyi pernyataan FIFA. 

Dalam surat itu, FIFA menyatakan bakal mencabut sanksi untuk Indonesia jika PSSI menyelesaikan permasalahan tanpa ikut campur pihak ketiga. Selain itu, FIFA juga meminta agar tanggung jawab tim nasional dan seluruh kompetisi sepak bola Indonesia diserahkan kepada PSSI. 

"Selama disanksi, PSSI kehilangan hak keanggotaan (c.f Pasal 12 ayat 1 Statuta FIFA) dan seluruh wakil asal Indonesia (timnas maupun klub) dilarang melakukan hubungan internasional, termasuk terlibat di kompetisi FIFA dan AFC (c.f khususnya Pasal 14 ayat 3 dari Statuta FIFA)," ujar FIFA. 

"Sanksi kepada PSSI juga membuat setiap anggota dan ofisial mereka tidak bisa mendapatkan keuntungan apa pun dari program pengembangan FIFA dan AFC, kursus, atau latihan selama dijatuhi sanksi," lanjut pernyataan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.