Kompas.com - 23/04/2015, 09:02 WIB
EditorTjatur Wiharyo
Oleh: Viriya Paramita
Penulis adalah penggemar sepak bola, tinggal di Jakarta. Penulis bisa dihubungi melalui email viriya_71@hotmail.com

KOMPAS.com - 23 Mei 2007. Masa perpanjangan waktu babak pertama. Andrea Pirlo bersiap mengambil tendangan bebas beberapa meter di depan kotak penalti Liverpool. Wasit meniup peluit. Pirlo menghajar bola dengan sisi dalam kaki kanannya. Bola berbelok melewati pagar betis Liverpool, dan gol! Pepe Reina terkecoh. Ada sesuatu yang memantulkan bola di tengah jalan sehingga berbelok lebih tajam dari seharusnya.

Pirlo kegirangan. Namun ada yang lebih semringah dan berlari kesetanan seakan itu adalah golnya sendiri. Semua jadi jelas saat tayangan ulang diputar. Itu memang benar golnya. Bukan Pirlo, tapi Filippo Inzaghi. Striker gaek berusia 33 tahun yang musim itu hanya bisa mencetak dua gol di Serie A, kini membawa AC Milan unggul 1-0 atas Liverpool sebelum turun minum.

Tak sampai di situ. Pada menit ke-82, Kaka melancarkan umpan terobosan di antara Daniel Agger dan John Arne Riise. Bola dengan mulus hinggap di kaki Inzaghi. Satu sentuhan ke kanan untuk mengecoh Reina, lalu bola diceploskan ke bawah ketiak kiper Spanyol itu. Bola bergulir perlahan masuk ke dalam gawang kosong. Inzaghi berlari ke sudut dengan wajah orgasme dan merayakan dengan kedua tangan mengibas udara. AC Milan menang 2-1 atas Liverpool malam itu dan sukses meraih trofi Liga Champions ke-7 sepanjang sejarah. Semua gara-gara Inzaghi.

19 April 2015. Hampir sewindu berlalu, dan situasinya telah jauh berbeda. AC Milan berhadapan dengan Inter Milan. Derby della Madonnina. Namun, pertandingan ini bukan soal perebutan gelar juara. Ini hanyalah laga antara dua tim papan tengah, masing-masing di posisi 9 dan 10 klasemen sementara pada pekan ke-31 Serie A.

Inter Milan boleh menyesali hasil imbang 0-0 yang mereka raih malam itu. Mereka mendominasi permainan dengan penguasaan bola 55 persen serta 17 tembakan, empat di antaranya tepat mengarah ke gawang. Di sisi lain, AC Milan hanya bisa menghasilkan tujuh tembakan, tiga di antaranya tepat sasaran. Ada tiga gol yang dianulir pada laga itu, satu untuk AC Milan dan dua untuk Inter Milan.

“Tim saya sudah memberikan segalanya. Kedua tim berusaha untuk menang, dan kami tahu betapa pentingnya laga derbi ini. Kami bisa saja menang, bisa saja kalah. Jadi, pada akhirnya imbang adalah hasil tepat,” kata Inzaghi yang kini beralih peran jadi manajer AC Milan.

Bisa saja menang, bisa saja kalah. Komentar Inzaghi tersebut sesungguhnya merefleksikan perjalanan AC Milan beberapa tahun belakangan: tidak jelas. Mereka telah tersasar begitu jauh hingga bahkan saingan utama mereka dari kota Turin saat ini di klasemen sementara Serie A adalah Torino, bukan Juventus. Musim ini, mereka baru menang 10 kali, seri 13 kali, dan kalah delapan kali. Mereka jadi mirip Liverpool di Liga Inggris yang tetap besar hanya karena sejarah di belakangnya.

Bagaimana mungkin dalam waktu sewindu semua berubah begitu drastis? Lihatlah susunan pemain AC Milan di final Liga Champions 2007 melawan Liverpool. Selain Inzaghi, ada Kaka, Pirlo, Gennaro Gattuso, Clarence Seedorf, Alessandro Nesta dan Paolo Maldini. Nama-nama yang membuat lawan gentar, yang memastikan bahwa harga diri AC Milan sebagai sebuah tim besar akan terus terjaga.

Masalahnya, mayoritas pemain kunci tersebut telah berusia senja. Hanya Kaka, Pirlo dan Gattuso yang saat itu masih berusia di bawah 30 tahun. Masalah pun dimulai sejak kepergian sang pelatih sukses Carlo Ancelotti ke Chelsea, pensiunnya kapten Paolo Maldini, dan hijrahnya protagonis utama mereka selama beberapa tahun terakhir, Kaka, ke Real Madrid, secara bersamaan pada musim panas 2009.

Berlusconi dan Krisis Ekonomi
Krisis ekonomi yang melanda Zona Euro sejak akhir 2009 berimbas pula pada keseimbangan finansial tim. Alhasil, Presiden AC Milan Silvio Berlusconi pun mesti mengencangkan ikat pinggang. “Sebagai seorang perdana menteri, saya tidak bisa mengeluarkan uang banyak seperti yang pernah saya lakukan. Mulai sekarang, pengembangan pemain muda harus dilakukan untuk menyiasati krisis ekonomi,” kata Berlusconi pada Mei 2010.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alasan Bhayangkara FC Main Serius Saat Kalahkan Timnas U19 Indonesia

Alasan Bhayangkara FC Main Serius Saat Kalahkan Timnas U19 Indonesia

Liga Indonesia
Update Transfer Frenkie De Jong: Man United Temui Kemajuan

Update Transfer Frenkie De Jong: Man United Temui Kemajuan

Liga Inggris
32 Besar Malaysia Open 2022: Tersaji Indonesia Vs Malaysia, Gregoria Lawan Akane Yamaguchi

32 Besar Malaysia Open 2022: Tersaji Indonesia Vs Malaysia, Gregoria Lawan Akane Yamaguchi

Badminton
[POPULER BOLA] Wakil Malaysia Ingin Suasana Istora | Alasan Ronaldinho Cuma Main Sekali

[POPULER BOLA] Wakil Malaysia Ingin Suasana Istora | Alasan Ronaldinho Cuma Main Sekali

Badminton
Daftar Pemakai Nomor Punggung 17 di Bayern Muenchen, Sadio Mane Terbaru

Daftar Pemakai Nomor Punggung 17 di Bayern Muenchen, Sadio Mane Terbaru

Sports
Malaysia Open 2022, Merah Putih Mesti Move On dari Hasil Buruk di Istora

Malaysia Open 2022, Merah Putih Mesti Move On dari Hasil Buruk di Istora

Badminton
Ketika Pemain Timnas Voli 'Blusukan' ke Desa...

Ketika Pemain Timnas Voli "Blusukan" ke Desa...

Sports
Daftar Tim Lolos Perempat Final Piala Presiden 2022: PSS Masuk, Sisa Satu Slot

Daftar Tim Lolos Perempat Final Piala Presiden 2022: PSS Masuk, Sisa Satu Slot

Liga Indonesia
PSS Sleman Vs Dewa United, Polisi Amankan 18 Suporter

PSS Sleman Vs Dewa United, Polisi Amankan 18 Suporter

Sports
Jadwal Siaran Langsung Malaysia Open 2022, Anthony Ginting Main Hari Ini

Jadwal Siaran Langsung Malaysia Open 2022, Anthony Ginting Main Hari Ini

Badminton
Daftar Wakil Indonesia di Malaysia Open 2022: Merah Putih Punya 4 Unggulan

Daftar Wakil Indonesia di Malaysia Open 2022: Merah Putih Punya 4 Unggulan

Badminton
Akhir Perjalanan Persis di Piala Presiden 2022: Ketika Ekspektasi Tak Seindah Realita...

Akhir Perjalanan Persis di Piala Presiden 2022: Ketika Ekspektasi Tak Seindah Realita...

Liga Indonesia
Aleix Espargaro, Pebalap Paling Rajin Cetak Poin pada Paruh Pertama MotoGP 2022

Aleix Espargaro, Pebalap Paling Rajin Cetak Poin pada Paruh Pertama MotoGP 2022

Sports
Lapangan Futsal: Gambar dan Ukurannya

Lapangan Futsal: Gambar dan Ukurannya

Sports
Wimbledon, Turnamen Tenis Tertua di Dunia

Wimbledon, Turnamen Tenis Tertua di Dunia

Sports
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.